Catatan Kecil Keluarga Nara

Abadikan lewat tulisan agar jadi kisah klasik di masa depan



Home / Dd pinter ya | Mama juja


Dd pinter ya | Mama juja

0 thoughts on “Dd pinter ya | Mama juja”

  1. Memang nasib sungai2 di negara kita ini miris banget ya mbak, selalu jadi tempat pembuangan sampah umum πŸ™

    hihihi…pernyataan si dd polos banget ya mbak, tapi bener kok, semuanya pinterrr πŸ™‚

    • betul mbak, saya kadang gemes. Padahal tempat pembuangan sampahnya pas di dekat jembatan, tapi sering lihat orang lempar bungkusan sampah saat melintasi jembatan. Apa sih susahnya belok sedikit dan turun sebentar, padahal nggak sampai 20 meter

  2. saya suka dengan cara bundanya dd ngajarin anknya..
    mulai dr hal yang sepele tapi sangat bermanfaat.. seperti saat bundanya dd ngajarin untuk tidak membuang sampah di sembarang tempat.. ngajarinnya langsung dengan kontak visual…

    • dari kecil emang dibiasain buang sampah di tempat sampah. Sering saya minta tolong buat buang sampah, mulai dari bungkus biskuit hingga diapers yang habis dia pakai.

  3. penjelasan ibu semenjak dini tentang lingkungan, menjadi bekal buat dd nanti.

  4. seneng ya mbak kalau qta bisa setiap saat melihat tumbuh kembang anak
    apalagi disaat usia segitu
    lagi lucu-lucunyaaa…..
    *deeuuh pengen nyubit deh*

    • yup, ada untungnya juga ngontrak rumah dekat kantor. berangkat bisa mepet jam masuk, istirahat siang bisa pulang, pulang kerja juga cepet nyampe rumah πŸ™‚

  5. Anak yg pinter, lucu. Penyampaian tulisan sangat runut, penuh pembelajaran. Terima kasih & salam kenal.

  6. wah pinterny, mo pipis bilang dlu ya, meski udh pkai diapers,
    smga cpt lulus potty trainingny y, kan mamany jd hemat uang diapers he.. πŸ™‚

  7. dd yang pinter,,, sini om gendong …

    tak di ragukan lagi sungai jadi tempat pembuangan sampah ahir oleh sebagian orang .. kapaaaan mau sadarnya hehe…???

    • ndong bakang ya om…
      iya, sungai penuh sampah, ikannya jadi menyingkir, jadi nggak bisa mancing deh πŸ™‚

      • ayo naik,, tak gendong kemana mana..hehe

        di mana mana sungai sama berserak sampah, bukan hanya menyingkir tapi malah mati teracuni mbak Nik..

      • Nah, itu yang kadang bikin saya kehabisan kata melarang anak2 nyemplung ke sungai. Soalnya waktu saya ajak ke bengkulu, anak2 bebas mandi di sungai, main air sepuasnya karena airnya memang jernih. Nah, di malang mereka berharap juga bisa mandi disungai, padahal airnya kotor dan banyak sampah

  8. Hmm itu dede lucu banget..didalam box..:) ayo mbak semangat..bentar lagi bisa lulus TT nya tuh dd..dah siap anaknya…eh mamanya sekarang…jangan males nganterin ke kamar mandi..*emang rada capek awalnya..saya dulu juga gitu, tapi semangat, akhirnya…lulus juga..alhamdulilah..

    • iya harus semangat, bolak-balik nanya “dd mau pipis” dan ngantar ke kamar mandi. Daripada pipis pas digendong atau di pangku dan baju saya bau pesing, jadi harus bolak-balik mandi dan cucian makin banyak juga πŸ™‚

Setiap jejak yang Anda tinggalkan akan sangat berarti bagi sang penulis

%d bloggers like this: