Catatan Kecil Keluarga Nara

Abadikan lewat tulisan agar jadi kisah klasik di masa depan



Home / Aku Nggak Percaya Lagi!


Aku Nggak Percaya Lagi!

0 thoughts on “Aku Nggak Percaya Lagi!”

  1. untung si babang mau jujur kalau dia tak pelcaya lagi ya,
    coba kalau dia diam2 aja, puyenglah kita orangtua 🙂
    janji adalah hutang.

  2. Anak2 memang punya daya rekam yang tinggi ya Mbak..
    Kalau ngomong harus hati2 dan bener ^____^

  3. anak kecil memang lugu dan pintar ya mbak, jujur juga 🙂

  4. sangat setuju dengan paragraf terakhir mbak Nik…..
    kalau udah di janjikan tapi tidak di tepati emang menjengkelkan serta melunturkan tingkat kepercayaan….

  5. hehe, anak kecil aja gak suka klo orang lain ingkar janji ya… 😀

  6. Hehehehe.., menarik dan asik juga nih.. :mrgreen:

    Bener-bener.., kalau dari kecil di disuguhi janji-janji gak bisa tertepati, bahaiyanya ntar kalau ditiru pas anak itu jadi pejabat mbakyu.. 😀 wkxkxkx..

  7. Aku juga jarang menjanjikan sesuatu pada anak apabila aku yakin bahwa itu hanya janji palsu. Kecuali saya janjikan dia boleh nonton TV bila sudah minum obat, nah itu kan bisa ditepati ya, jadi tidak apa.

  8. Hehe…Babang lucu deh 😀

    Tapi bener banget ya mbak, gak boleh sembarangan berjanji…termasuk dan apalagi ke anak-anak. Kalo kita sembarangan berjanji trus gak nepatin janji kita ke mereka, maka mereka gak hanya sampe di gak percaya kita lagi tapi bakal meniru sikap kita yang kayak gitu…

  9. Pengalaman yg sama Mbak….memang seneng dan bahagia ya, kalo punya anak2 yg kritis dan cerdas..tapi repotnya mereka pasti akan mengkritik balik ucapan2 kita kepada mereka yg ternyata kita ga bisa ato belum memenuhinya.jadi..harus pinter memilih kata2 yg tepat untuk membujuk si kecil 🙂

    • hahaha… betul. Saya kadang khilaf minum sambil berdiri, maka anak saya akan teriak protes sambil menarik-arik baju saya sambil bilang “dodok ang beneng” karena biasanya saya baru nyuapi anak-anak klo mereka dah duduk rapi 🙂

  10. Anak kecil itu memang gak mudah buat dibohongin ya.
    Ndak pelcaya juga ah, hehe

  11. intinya, sebagai orang tua, harusnya bisa memimpin dan membimbing dengan contoh ya Bu. Cmiiw
    oh ya, sekalian mau mengucapkan selamat idul fitri. mohon maaf lahir & batin. moga2 amal baik kita diterima…

  12. Jangankan Babang, Mbak…wong aku aja udah segede ini paling gak suka dijanjiin terus yang janji gak nepatin.
    Makanya aku gak berani menjanjikan sesuatu ke Athia yang aku sendiri gak tau bisa menuhin apa gak. tapi emang idealnya, supaya anak mau melakukan sesuatu jangan dijanjiin. Sama aja dengan menyuap. Katanya lho, Mbak…aku juga kadang-kadang suka mengambil jalan pintas juga alias menyuap. Hihihi

Setiap jejak yang Anda tinggalkan akan sangat berarti bagi sang penulis

%d bloggers like this: