Catatan Kecil Keluarga Nara

Abadikan lewat tulisan agar jadi kisah klasik di masa depan



Home / 17 Agustus, Dulu dan Kini


17 Agustus, Dulu dan Kini

0 thoughts on “17 Agustus, Dulu dan Kini”

  1. Suasana 17-an memang sudah berbeda jauh antara dulu dan kini ya mbak… Tiap mo 17-an gini, aku pasti ngerasa kangen dengan suasana meriah yang seperti dulu lagi…bagaimanapun sebenarnya setiap perayaan itu sedikit banyak membangkitkan rasa cinta kita pada negara ini…

  2. Tugas kita adalah mengisi kemerdekaan dengnan baik. Yang perlu kita renungkan adalah, ‘Sudahkah kita (rakyat Indonesia) mengisi kemerdekaan dengan baik?’.

  3. meski sudah bebas dari penjajah dan suara magasin + bom bom mortir tank, namun masih sangat brisik di negara ini suara penjajah para koruptor

  4. ya..rasanya sekarang memang nggak semeriah dulu ya Mbak..

  5. sebagai rakyat kecil yang bisa saya lakukan dalam mengisi kemerdekaan ini hanya dengan mencoba menjadikan hidup ini lebih berguna minimal untuk keluarga dulu.. salah satunya berjuang sekuat tenaga untuk bisa menyekolahkan anak…

  6. 17 agustusan di bali sih rame…. tp rame bikin jalanan macet gawat!

  7. kompasianer juga rupanya..
    Wah ..hebat..!
    Saya senang baca2 artikel di kompasiana..

  8. dari cerita ceritanya memang sdh beda ya mbak perayaan 17 agustusan di sana

    Selamat berlebaran mbak, maaf lahir bathin

  9. Iya, bener banget Mbak…knapa bisa jadi begini ya suasananya…jauh banget sama dahulu …kangen suasana Agustusan seperti masa kecil dan masa remaja saya…

Setiap jejak yang Anda tinggalkan akan sangat berarti bagi sang penulis

%d bloggers like this: