Catatan Kecil Keluarga Nara

Abadikan lewat tulisan agar jadi kisah klasik di masa depan



Home / Belajar Kejujuran dari Anak-anak


Belajar Kejujuran dari Anak-anak

0 thoughts on “Belajar Kejujuran dari Anak-anak”

  1. Pernah ngalami kejadian serupa Mbak…

    Memang benar, kita harus belajar jujur dari anak2 kita..

  2. hehe kena batunya…
    anak itu masih polos jadi tergantung kita kita orang tuanya mau di isi bagaimana…

  3. si kecil memang bagai kertas putih ya mbak..langsung nyerap apa yg kita bilang utk kemudian terlontar kembali pada saat2 tak terduga, hehe…

  4. keberhasilan mendidik anak bermula dari sikap kejujuran kita. saya jadi ingat rasul menegur ibu yang panggil-panggil anaknya dan ia bilang mau kasih sesuatu. rasul bertanya apa betul mau ngasih?

  5. jadi harus ekstra hati-hati ya Bu, dalam ngadepi anak-anak ini..

  6. Jleb. anak-anak yang polos dan masih jernih ingatannya itu kadang bisa membuat kita merenung ya mbak
    *elus-elus kucing* Eh πŸ˜€

  7. anak kecil emang gak bisa bohong ya bu? kadang-kadang jadi malu sendiri kalau yang sudah dewasa malah senang berbohong meski tujuannya baik… πŸ˜€

  8. babang ingatannya kuat ya….
    mungkin bisa dikasih tahu aja , ke kantor ..itu dekat kan.., nanti makan siang mama kan akan makan di rumag…
    lama2 kurasa bisa ngerti…, tapi rata2 anak kecil gitu deh
    anakku dulu juga gitu,

  9. Hehehe..Babang lucu ya..Polos tapi pintar banget πŸ™‚

  10. wah..ha ha..kebayang deh mamanya pasti nggak enak dan malu sama Babang. Mungkin lain kali mesti lebih mikir lagi kalau mau mencari alasan buat anak yang scerdas babang ya Mbak…

  11. tanpa disadari apa yang kita perbuat bisa jadi ditiru oleh anak-anak ya mbak…

  12. Terima kasih Jeng Nanik, ternyata kejujuran sangat perlu didampingi dengan teknik penyampaian yang sesuai dengan umur anak ya. Toss Babang

Setiap jejak yang Anda tinggalkan akan sangat berarti bagi sang penulis

%d bloggers like this: