Keluarga Nara

Abadikan lewat tulisan agar jadi kisah klasik di masa depan



Home / Babang Menanam, Babang Memetik Hasilnya


Babang Menanam, Babang Memetik Hasilnya

0 thoughts on “Babang Menanam, Babang Memetik Hasilnya”

  1. Aiih..keren deh Babang sudah bisa nanam, melihat prosesnya lalu memetik. Yg hebat emaknya juga ya..melibatkan anaknya dalam kegiatan penuh edukasi seperti ini 🙂

  2. salut deh sama Babang, beda banget sama anak saya,,,,

  3. Wow .. salut mbak, kalau anak sdh dikenalkan sejak dini menanam 🙂
    lihat fotonya jadi inget halaman rumahku aps musim panas dipenuhi tanaman tomat

  4. babang belajar bisa sambil main ya…, tau juga tomat ceri untuk nyambel
    dan mbak Ju juga keren deh, bawain bibit2…, semua sama2 senang ya

    • Itulah salah satu keuntungannya punya ART yang rumahnya di kampung dekat kompleks perumahan. Klo dia pas panen, sering juga kecipratan 🙂

  5. waah..tomatnya Babang banyaak…. budhe boleh nempil nggak, sayang? hehe…
    pelajaran yg bagus, mbak Nanik…
    oya…seneng ih, nemu ungu2 di sini.. hehe… *mataungunen*

  6. eemmm….. boleh, tapi yang melah aja ya. yang ijo itu jangan dipetik

  7. Bersatu dengan alam bikin hati makin adem. Anak-anak perlu dikenalkan ke alam agar lebih tenang dan sabar. saluut mbak.

  8. babang rupanya bertangan dingin juga ya. tanaman tomatnya berbuah lebat

  9. ini nih…yang musti di conto…# kalo mau nyambel tomat tinggal petik tik…leg uleg…

  10. Tomat Satria rimbun dan berbuah lebat. Mbak Ju juga bagian dari pendidikan cinta menanam. selamat berkebun Satria.

  11. Pingback:Boneka Berambut Hijau | RyNaRi

Setiap jejak yang Anda tinggalkan akan sangat berarti bagi sang penulis

%d bloggers like this: