Catatan Kecil Keluarga Nara

Abadikan lewat tulisan agar jadi kisah klasik di masa depan



Home / Melawan Trauma


Melawan Trauma

0 thoughts on “Melawan Trauma”

  1. Syukur dan apresiasi untuk kemenangan Jeng Naniek mengalahkan trauma. Semoga tangan Nayla cepat sembuh. Salam

  2. yah mantab mba…ketakutan dan trauma itu harus dilawan…sapa tau dan amit amit nih misal anak sakit atau suami sakit dan harus cepat dibawa ke dokter..dan tidak ada transportasi yg tersdia selain motor..mau gak mau kan mba yg harus bawa nantinya…setidaknya mba udah berhasil mengalahkan trauma dan ketakutan mba 😀

  3. Setuju sekali dengan ‘diri kita lah faktor utama penentu keberhasilan untuk melawan trauma’
    Trauma itu harus ditekan supaya bisa kita kendalikan. Kadang sekali-kali perlu ditantang.

  4. sya jga prnh mengalaminya mb…mngkn krn sya lelaki hanya perlu wktu seminggu utk kembali lgi mengendarai motor… cma mmg klo melintasi tmpat kecelakaan msh suka deg2an jga..

  5. Luar biasa pengalamannya dengan motor Mbak Nanik. Selamat ya karena dirimu telah berhasil melawan ketakutan sendiri. Dan alhamdulillah di DD gak kenapa-napa ya, cuma keseleo…

  6. Mbak, saya juga punya trauma yang Alhamdulillah sudah berhasil saya taklukan setelah 2 tahun kejadian.
    Ceritanya, saya mau kuliah nyetir mobil dari Lawang ke Malang sekitar tahun 1985 gitu deh. Jalan raya belum seramai sekarang, dan saya memang agak hobby kebut-kebutan 🙂
    Suatu hari, saya mau kuliah sore. Dengan kecepatan sekitar 110 km/jam, saya tenang-tenang saja menyetir mobil di jalan antar kota. Tiba-tiba ada sepeda motor yang dikendarai anak SMA berbelok ke arah kanan karena memang disitu ada sekolah. Braaak, saya pun menabraknya!
    Wah, mbaaaakkk…itu dua orang anak SMA langsung tergeletak di jalan raya.
    Yang satu kepalanya berdarah parah, yang satunya hanya luka ringan. Saya yang sendirian di dalam mobil jelas kebingungan.
    Buru-buru mobil saya pinggirkan, dan dengan dibantu orang-orang di sekitar, anak yang berdarah-darah itu dimasukkan ke mobil saya untuk dibawa ke puskesnas terdekat.

    Sejak itu, saya kapok nteri mobil. Dan baru sekitar 2 tahun kemudian ketakutan itu berhasil saya taklukan.
    Alhamdulillah.

  7. Smoga DD cepet sembuh ya, mbak…
    🙂

  8. Mbak…selamat melawan trauma!
    saya ikut seneng mbak sudah bisa melawan rasa takut naik motor itu 😀

  9. salut mbak kl berhasil melawan traumanya 🙂

  10. Bentar lagi pasti berani 80 km/jam…hihihihhi
    yup, betul bgt, trauma itu yang bisa mengatasi ya diri kita sendiri…plus doa dan keyakinan !

  11. motor itu memang kndraan bunuh diri, kalo nggak trpaksa ya nggak usah dibawa jauh2, maksimal 30 km itu sudah sangat jauh. tiap orang punya cara masing2, trauma itu wajar, saya juga prnah trauma gara2 jatoh dari motor ditabrak dari dpan slama 6 bulan, trus smbuh lagi kmbali mngendarai motor lagi ,krna saya blum mampu buat nge’beli mobil. nggak bisa bawa kndaraan juga nggak apa2, kan kita masih punya kaki buat brjalan.

  12. Sripurwanti226 says:

    Waah kok sama,gara2 jatuh masuk ladang agk dalam saya juga trauma.tp knp trauma saya gk hilang2..

  13. http://www.rumahthaijie.com/ saya juga punya trauma jatuh dari motor, sampai sekarang masih belum berani bawa motor hehehe

Setiap jejak yang Anda tinggalkan akan sangat berarti bagi sang penulis

%d bloggers like this: