Catatan Kecil Keluarga Nara

Abadikan lewat tulisan agar jadi kisah klasik di masa depan



Home / Belajar Kesabaran dari para Pedagang


Belajar Kesabaran dari para Pedagang

0 thoughts on “Belajar Kesabaran dari para Pedagang”

  1. hihi, kalau ngelihat anak kecil yang cadel kadang suka ngegemesin~ :mrgreen:

  2. boleh juga nih dibagi… 😀

  3. insyaAllah berkah mb klo hasil berdagang dgn nilai kejujuran..

  4. Seru banget Mba Nanim pengalaman jualan durennya. Emang macem-macem orang yang bisa kita temui waktu jualan. Pengalaman waktu bantu ibuk jualan di toko di surabaya. Hehehe

  5. sambil menyelam minum susu ya,mbak. sambil berdagang juga belajar mengenali berbagai karakter…

  6. tempoyak itu apa ya?

  7. Pengalaman jadi guru kehidupan nih Jeng, woh andai dekat minta dipilihkan yang matang manis.
    Tempoyaknya sudah siap, nunggu kiriman lempoknya ah…
    Salam

    • hehehe tempoyak udah siap, malah ditinggal ke jkt sejak kemarin. Lempok biar suami aja yang masak, saya nggak kuat ngaduknya :). Nanti saya kirimi gambarnya hehehehe

  8. Aku suka sekali lo sama durian.
    Ah sudah musim durian lagi ya.
    Jadi pengen beli deh.

  9. Hahaha lucu banget itu foto yang lagi cemberut.’
    Pasti sedang jengkel karena adiknya gak bisa bilang durian dengan benar ya?
    Jadi pedagang memang dibutuhkan kesabaran ekstra ya?

  10. itu di mana durennya kak? enak banget

  11. Durian…suka bangeett…tapi sekarang masih blom diijinin makan duren sama suami krn lg menyusui, pdhl sih sbnrnya gpp ya bumil atau busui makan duren, asal gak kebanyakan…

    Karakter pelanggan memang beraneka ragam dan jenis mbak. suami tiap hari ngadepin macam2 pelanggan listrik, dari yang pengusaha kaya luar biasa, org2 elit politik, kalangan pekerja pada umumnya, sampe yang gak punya apa2… kadang bikin dia pusing, apalagi klo udah ngadepin yg ngancem2..mulai dari ancaman verbal sampe ke ancaman fisik

    • hehehe emang bisa gitu nahan godaan, punya durian satu buah, tapi cuma makan satu biji? 🙂
      Wah, lebih kompleks gitu ya pelanggannya, ada pakai ngancem-ngancem segala. hiiyyy ngeri

Setiap jejak yang Anda tinggalkan akan sangat berarti bagi sang penulis

%d bloggers like this: