Keluarga Nara

Abadikan lewat tulisan agar jadi kisah klasik di masa depan



Home / Sayang Anak vs Sayang Barang


Sayang Anak vs Sayang Barang

0 thoughts on “Sayang Anak vs Sayang Barang”

  1. awalnya aku mikir biar si pengasuh fokus jagain anaknya… Huehehehe.
    Inget cerita soal harta paling berharga buat orangtua adalah anaknya. Jadi galau. Huhuhuhu.

  2. dunia materi yg menutup arti cinta kasih sbnrnya buat sang anak..

  3. si ibu belum menyadari bahwa harta, warisan terbesarnya adalah perkembangan anaknya. Bahkan setelah dia tiada meninggalkan barang yang takut hilang dan pecah itu, doa anak yang shalehlah yang akan terus diterima.

  4. cerita yang itu asli dulu pas bacanya sedih banget padahal belon punya anak tapi bayangin kalo jadi si anak πŸ™

  5. semoga kita mempunyai kelebutan hati untuk mencintai anak-anak lebih dari apalagi sekadar barang

  6. Haduh….kok malah lebih kasian sama barang ya ketimbang sama anak?

    Kirain tadi dititipin di rumah yang ngasuh karena yang ngasuh gak bisa kalo datang ke rumahnya..

  7. padahal anak adalah permata paling berharga daripada rumah dan seisinya. Orang tua pasti akan menyelamatkan anaknya terlebih dahulu sebelum menyelamatkan barang-barangnya

  8. Sepakat, mbak…anak itu amanah tak ternilai dari Allah Swt.
    Kadang kita lupa dan lebih menghargai benda yang bisa memiliki nilai harta. Miris pastinya.
    Apa kabar, mbak Nanik?
    Sampe kangen deh lama nggak bersilaturahmi kesini πŸ™‚

  9. Speechless, mbak, kasihan sekali anaknya πŸ™
    Setuju diajak gabung ke KEB πŸ˜€

  10. bener.. kadang sering mikir jg, siapa yg lebih disayang, barang apa anak

Setiap jejak yang Anda tinggalkan akan sangat berarti bagi sang penulis

%d bloggers like this: