Keluarga Nara

Abadikan lewat tulisan agar jadi kisah klasik di masa depan



Home / Tanpa ART, Hidupku Tetap OK


Tanpa ART, Hidupku Tetap OK

0 thoughts on “Tanpa ART, Hidupku Tetap OK”

  1. Wihhh,… bener2 tangguh ya mbak, keknya aku kalo di posisi itu seminggu aja udah tepar πŸ˜€

  2. iya ya mbak jadi ibu-ibu memang harus pinter mengatur keluarganya seperti ini, semoga lancar selalu ya urusannya

  3. kalau semua dijalani dengan senang,
    semua terasa enteng, walau kerjaan banyak,
    untuk ayam-ayamnya, minta tolong tetangga yang ‘agak kurang’ tapi bisa dipercaya,
    tentu dengan kompensasi yang sesuai πŸ™‚

  4. Idem dengan diriku mak..dari awal punya anak pertama (si sulung 10 th) hingga anak ke-2 (2 th) tetap enjoy aja without PRT πŸ™‚ Slm sukses selalu πŸ™‚

  5. cemungud ya mak…sy jg tak pake ART…tp mmg ibu RT sejati sih..hehehe….apa kata org baru punya 1 anak n rmh ukuran standar pake ART pula…mending kerjakan sendiri n gaji tuk ART buat ditabung hehehe

  6. jam tiga bangun buat setrikaaa!! saluttt.. jagoan banget dosenku ini.. kalah deh ayam jagonya,, #lhoh???? heheheh

  7. Mbak, selamat buat terobosan barunya…hehe, kalau ngasih makan ayam, minta tolong tetangga saja mungkin mbak, pulangnya dibawain oleh-oleh dari Klaten πŸ˜‰

    • hehehe alhamdulillah selangkah lebih maju
      kayaknya bakal minta tolong pak satpam yang sehari-hari njaga di kompleks aja. khawatir tetangga juga sudah mengagendakan untuk berlibur keluar kota, maklumlah tetangga juga banyak yang orang perantauan

  8. hehehe, baca tulisan ini aku senyum2 ingat pengalaman pribadi. Awalnya shock dan sulit sekali hidup tanpa ART, bekerja di luar rumah dan punya dua anak yg masih dibawah sepuluh tahun umurnya. tapi alhamdulillah, tahun ini masuk tahun kelima kami tanpa ART, alhamdulillah semua baik2 saja. dengan berbagi tanggungjawab dan gotong royong semua teratasi. Alhamdulillah. Tnpa ART?? siapa takut xixixi

  9. hehehe, baca tulisan ini aku senyum2 ingat pengalaman pribadi. Awalnya shock dan sulit sekali hidup tanpa ART, bekerja di luar rumah dan punya dua anak yg masih dibawah sepuluh tahun umurnya. tapi alhamdulillah, tahun ini masuk tahun kelima kami tanpa ART, alhamdulillah semua baik2 saja. dengan berbagi tanggungjawab dan gotong royong semua teratasi. Alhamdulillah. Tnpa ART?? siapa takut xixixi. *aku ulang komennya, td pake akun yang gak aktif

    • πŸ™‚ makasih pengulangannya
      iya, kadang suka malu juga kalau ingat jaman ortu kita dulu, anaknya banyak dan nggak pakai ART, tapi tetap bisa. Masa kita yang anaknya cuma dua nggak bisa?

  10. Tetap salah satu harus dirumah ya mak. Saya masih pakai tukang cuci + setrika, karena saya gak kuat, anak2 sudah besar2, bajunyapun gede2 & banyak. Anak2 sendiri gak bisa krn kegiatan sekolahnya banyak, smp sore, jadi capek. Selebihnya bersihin sendiri πŸ˜€

    • iya, tetap harus ada salah satu yang di rumah. kemarin kepikiran juga sih, gimana kalau ART itu tetap kerja, seminggu 3 kali gitu buat setrika aja. Itung-itung membantu dia yang secara ekonomi kurang. Tapi setelah dicermati lagi, cucian tiap hari juga cuma dikit, jadi ya setrikaan juga bisa diatasi sendiri. jadilah bener2 berhenti 100% itu ART nya

Setiap jejak yang Anda tinggalkan akan sangat berarti bagi sang penulis

%d bloggers like this: