Catatan Kecil Keluarga Nara

Abadikan lewat tulisan agar jadi kisah klasik di masa depan



Home / Bersaksi di Depan Polisi


Bersaksi di Depan Polisi

0 thoughts on “Bersaksi di Depan Polisi”

  1. BBnya bisa balik donk, mbak?
    barang2 lainnya?

    • BB nya boleh diambil karena ketemu duluan sebelum pelaku tertangkap. Barang yang lain, boleh diambil setelah sidang selesai, karena digunakan sebagai barang bukti dalam persidangan

  2. Rasanya pasti deg-degan campur males ya, mbak…kehilangan sesuatu itu biasanya bikin saya malas mengingat kejadian yang telah lalu. Pasti jadi menyesal, sedih, marah, kecewa…ah, macem-macem lah pokoknya!
    Tapi syukurlah ada tiga item barang yang berhasil kembali. Biarpun kalau disuruh memilih, pasti dompet yang isinya surat-surat itu yang dirasa penting buat dikembalikan.
    Mbaaak, saya juga beberapa minggu lalu ketinggalan handphone di taksi.
    Pengen nangis rasanya. Bete pula rasanya.
    Tapi setelah telpon ke call center, dan dilacak, Alhamdulillah dikembalikan sopirnya. Itu juga sempet bikin saya nyesek banget, inget data dan foto yang ada disana. Belum lagi berbagai catatan penting.
    Smoga lain kali kita lebih waspada ya, mbak…smoga juga bersaksi kedua kali itu juga berjalan lancar…
    Amiiin.

    • iya… sampai dua hari setelah kejadian, suami nggak doyan makan, lebih banyak termenung aja. Terus dia main-main lah ke terminal. Disana pas ada pencopet ketangkap dan dikeroyok massa. Lalu suami mendekat, bilang ke orang-orang supaya jangan dipukul, karena pencopet itu saudaranya. Setelah orang-orang berhenti memukul, suami menghampiri copet itu, langsung kasih satu pukulan dan satu tendangan. Jadi ceritanya mau memonopoli memukul pencopet.

      Setelah itu baru deh pelan-pelan mulai mengikhlaskan barang yang hilang

  3. Bisa ngebayangin rasanya saat pembuatan BAP, pernah mengalami hal senada. Semoga penyelesaian perkara lancar ya Jeng Naniek, meski kartu2 berharga bisa diurus ulang dan ATM diblokir.
    Salam hangat

    • ATM dan STNK mobil sudah diurus lagi. STNK motor sampai sekarang belum di urus. Motornya cuma dipakai di kampung, jadi masih merasa belum butuh pakai STNK 🙂

  4. Waduh….semoga bisa segera selesai perkara ini ya mbak. Kebayang repotnya kalo harus berurusan dgn kayak ginian ya mbak. Dan semoga ini kejadian terakhir kalinya ya mbak

  5. Semoga urusannya cepet selesai ya Mbak. Kebayang deh kalo mengalami kejadin seperti ini. Kalo masalah uang dan barang ya mungkin bisa dicari. Surat-suratnya ituloh ya Mbak ya…

  6. apapun urusannya, rasanya kalau harus bertemu Pak Polisi kok gimana gitu ya, kadung image serem kali ya. Hehehe…
    Semoga kasus ini berakhir dengan adil dan untuk yang terlanjur hilang, semoga Allah gantikan dengan yang lebih baik lagi.

    • iya, mungkin karena dalam image kita kalau ketemu polisi itu “menyeramkan”. Padahal kemarin suasananya nyantai aja tuh, kayak ngobrol biasa

  7. haduuuh.., jadi pelajaran supaya kita lebih hati2 ya
    tapi musti hadir di sidang itu yg bikin males
    aku pernah ngalamin hilang dompet di puskes, udah sempat lapor bikin surat kehilangan, eh bbrp hari kemudian ada yg temuin.., yg hilang uangnya aja
    tapi uang yg di selip2an dompet masih ada lho

  8. amiiin semoga ajah si pelakunya cepet ketemu ..

  9. ya ampuun. jadi korban ya Mbak.. Teman saya juga pernah kena masalah serupa. Dia nyetir sendirian, terus dikasih kode sama orang kalau bannya kempes. Pas ia meriksa bannya,pintu mobil di sisi satunya dibuka dan tasnya diambil..Modusnya serupa..
    Semoga kita tidak mengalami kejadian seperti lagi ya Mbak..

  10. semoga jadi bahan pelajaran buat kita semua agar tetap waspada & hati2 ya mbak… dan semoga apa2 yg hilang mendapat ganti yg lebih baik.. 🙂

Setiap jejak yang Anda tinggalkan akan sangat berarti bagi sang penulis

%d bloggers like this: