Keluarga Nara

Abadikan lewat tulisan agar jadi kisah klasik di masa depan



Home / Merindu Bayi


Merindu Bayi

0 thoughts on “Merindu Bayi”

  1. dengan diajak bicara secara intens lambat laun akan muncul ketertarikan pengen punya adik bayi lagi

  2. Wah bahaya juga ya Mbak kalo sampe berusaha mencelakai gitu. Anak saya yang awalnya bilang gak mau ounya adek sekarang sering banget nanyain di oerut bunda ada adeknya ya? Hihihi. Semoga si adek cepet mau punya adek lagi ya Mbak. 🙂

  3. baca dulu deh, belon ada pengalaman haha

  4. wah, nggak nyangka ya ada anak yang nolak adek sampai segitunya..
    kl anakku dulu dibecandain aja ditanya seperti itu, jawabnya mau punya kakak aja nggak mau punya adek

  5. Waduh. Sampai kayak gitu ya mba. Sedih baca n ngebayanginnya. Ya moga si adek bisa berubah pengertian Mba.

  6. Haduh….parah amat sampe pengen ngelukain adiknya gitu ya mbak. Dan itu kok masih balita tapi udah tau ya krn gak pengen adeknya ada jadi ditutupin pake bantal? Serem amat…masih kecil sekali tapi udah tau kayak gitu 🙁

    Semoga anak2 segera siap jika nanti si adek beneran dikasih Tuhan ya mbak 🙂

  7. Memang harus dipersiapkan mental kaka2nya terlebih dahulu yah mbak…

    Waktu bayi lahir pun, sebaiknya kakak dilibatkan juga…
    Dulu waktu Fathir lahir, Kayla aku kasih tugas untuk menangani semua kado yang masuk, dengan perjanjian kalo isi kadonya handuk, berarti itu jatah Kayla…hehehe..

    Dan waktu itu Kayla kesenengan dan semangat dikasih tugas itu 🙂

  8. Mempersiapkan Dedek jadi kakak melalui perbincangan dan contoh ya Jeng,
    Kadang ortu sejenak lupa kasih sayang tumplek blek ke adik yang memancing kecemburuan kakak.
    Semoga kerinduan seturut rancanganNya

Setiap jejak yang Anda tinggalkan akan sangat berarti bagi sang penulis

%d bloggers like this: