Keluarga Nara

Abadikan lewat tulisan agar jadi kisah klasik di masa depan



Home / Tak Perlu Panik Jika Anak Susah Makan


Tak Perlu Panik Jika Anak Susah Makan

16 thoughts on “Tak Perlu Panik Jika Anak Susah Makan”

  1. Hallo mbak, salam kenal.
    Anak saya dulu juga terkenal GTM. Jarang mau makan nasi, maunya roti, jagung, sumber karbo lain. Dan harus variatif juga sodorin menunya.
    Tapi lambat laun, anakku udah mau makan apa aja kok. Hihihi. Emang bener ya, kalo ada masanya. Jadi ngga perlu khawatir 🙂

    • Salam kenal kembali. terimakasih sudah berkunjung. Biasanya khawatirnya kalau anak pertama, karena masih belajar, kalau anak kedua dan seterusnya lebih santai hehe…

  2. paling bingung kalau udah susah makan sih sebenarnya..jadi kadang panik juga ..

  3. Kata adik saya juga sama seperti itu, Kak. Ketiga anaknya punya masa doyan makan sendiri-sendiri. Jenis makanan kesukaan ketiganya pun berbeda.. ^_^

  4. Aku juga gitu ada masanya anak ga doyan makan, ga panik, yang penting anak masih aktif dan mau konsumsi cemilan lain

  5. sandraartsense says:

    Oh gitu, tfs ya mbaa

  6. Iya, para ibu termasuk daku kadang suka panik duluan kalo anaknya susah makan. Btw cemilan si adek tomaat wow seger

  7. Hi Okto…idem dg mas Tengahnya budhe. Sampai tamat SD jarang maem nasi. Menunya roti tawar, jagung, pisang kepok rebus, kentang dll. Sekarang ikut jejak Jeng Naniek glidig bagian coding programming.
    Keponakan juga idem, kalau Okto nyemil tomat dia menu makannya apel. Salam buat Okto kakak Nayla dan Satria Babang

  8. Omongan tetangga memang ada-ada saja ya mbak. Padahal pertumbuhan dan perkembangan anak beda-beda. Cepet besar ya Okto 🙂

    • hehe iya, yang punya anak saya, kok mereka yang sibuk komentar. Ya, ditanggapi positif aja, itu artinya mereka perhatian sama kita

Setiap jejak yang Anda tinggalkan akan sangat berarti bagi sang penulis

%d bloggers like this: