Keluarga Nara

Abadikan lewat tulisan agar jadi kisah klasik di masa depan



Home / Waluh Sebesar Bocah, Sayang tak Bisa Mengolah


Waluh Sebesar Bocah, Sayang tak Bisa Mengolah

8 thoughts on “Waluh Sebesar Bocah, Sayang tak Bisa Mengolah”

  1. Toss Jeng Naniek…sesama emak kolak waluh. Pengalaman serupa waluh kami belah2 untuk sederet rumah jadi seragam menu waluh hehe.. duh kreatifnya Babang minta topeng halowen waluh.

    • kemarin juga sebagian dibagi ke tetangga. Terus keesokan harinya ada tetangga yang nganter matengnya, bolu waluh. Kata anak-anak, “Kok mama nggak masak kayak gini?”

  2. Di Lombok waluh bisa komplit jadi cemilan sampai sayuran.
    Tapi sama koq bunsay, aku ya pinternya beli yg mateng di pasar ^^

    Yg simpel, dikukus saja seperti ubi jalar atau singkong.
    Yg mau kekinian, jadi cake bolu zebra.

    Akhirnya, bunsay Nanik bisa juga ngolah waluh.
    Alhamdulillah ^^

  3. Besar banget mbak…waluh selain dibikin kolak juga bisa dibuat roti atau donat yang empuk dan campuran bubur manado mbak…aroma kolaknya sampai sini nih..hihi..jadi pengen makan anget2.. ^^

  4. Buat puding atau es krim enak lho.

Setiap jejak yang Anda tinggalkan akan sangat berarti bagi sang penulis

%d bloggers like this: