5 Perubahan Hidupku setelah Sebulan Bekerja Dari Rumah

5 perubahan setelah bekerja dari rumah

Hampir sebulan saya mematuhi instruksi dari pimpinan untuk bekerja dari rumah saja. Info terakhir sih, kami bekerja dari rumah sampai tanggal 21 April, dengan catatan bisa diperpanjang atau dipersingkat dengan melihat kondisi di kota Malang. Ada 5 perubahan yang saya rasakan setelah sebulan bekerja bekerja dari rumah

1. Berat Badan

Kemarin saya keluarkan timbangan dari tempat penyimpanan, terus gantian kami menimbang badan. Di mulai dari anak-anak, lalu saya dan suami.

Saya sudah memperkirakan kalau berat badan bakal naik, karena baju rumahan saya sudah terasa nggak longgar lagi, bahkan ada yang terasa ketat saat saya pakai.

Habis gimana ya, kalau di rumah bawaannya pengen ngemil terus. Banyak godaannya kalau ke dapur, baik camilan bikinan sendiri maupun jajanan di minimarket dekat rumah.

camilan sehat
Camilan sehat dan mengenyangkan

Benar saja, berat saya naik 5 kilo dong. Nggak usah nanya awalnya berapa dan sekarang jadi berapa. Semoga cukup 5 kilo ini aja, jangan nambah lagi. Kan berabe nanti kalau saatnya udah masuk kerja lagi dan baju-baju kerja nggak muat di badan.

2. Mulai Hapal Acara televisi

Hiburan murah meriah kala di rumah adalah televisi. Karena punya balita, yang paling sering di tonton adalah serial Upin dan Ipin. Jadi hapal jam berapa aja kartun itu tayang di TV.

Sejak belum menikah, sampai punya anak 3, saya kok nggak bosan nonton Upin Ipin. Padahal ada beberapa yang sudah hapal jalan ceritanya, karena seringnya diulang, tapi ya tetap aja di tonton.

asyik nonton TV
Makan pun sambil nonton TV

Habis gimana lagi, saa lagi nemani Toto nonton, kalau mata saya nggak melihat ke arah TV, pasti Toto akan protes. Kadang juga Toto bertanya atau mengomentari tingkah Upin Ipin, kalau saya nggak menanggapi, dia pasti bakal protes.

Inilah namanya keterlibatan. Kata psikolog, jangan cuma raga kita yang ada di samping anak, sementara pikiran kita ada di tempat lain. Duduk disampingnya sih, tapi mata lihat ke layar hp terus. Makanya saya berusaha untuk “menikmati” menemani dia nonton TV.

Selain Upin Ipin, saya juga jadi tahu lebih detail serial kartun yang di tonton anak-anak. Jadi kalau mereka ngobrolin soal film kartun, saya bisa nimbrung. Biasanya kan saya diam aja menyimak obrolan mereka.

3. Sering Begadang

Karena susah untuk pegang laptop di siang hari, saya jadi sering begadang untuk menyelesaikan pekerjaan kantor. Jam 9 an saya temani Toto tidur, sekalian saya juga biasanya ikut tertidur. Padahal niatnya kalau Toto sudah lelap, saya bakal hidupin laptop. Tapi niat tinggallah niat, kalah oleh rasa kantuk.

Menjelang tengah malam saya biasanya terbangun. Terus susah buat tidur lagi. Mulai deh scroll medsos. Kalau ada kerjaan yang harus diselesaikan, akhirnya ya hidupkan laptop. Terus kerja sampai menjelang subuh.

begadang
Si bocah lelap, emaknya bisa kerja

Usai subuh tidur, Toto biasanya udah bangun. Ngajak main, padahal mata sudah berat. Tapi demi anak, mesti kuat nahan kantuk.

Karena malamnya begadang, saya jadi punya kebiasaan baru lagi, yaitu tidur siang. Biasanya jam 9 an, saya sudah mulai ngantuk. Mumpung ada ART di rumah yang bisa menemani Toto, saya manfaatkan waktu buat tidur.

4. Boros Kuota Internet

Kerja di rumah, handphone sering dipakai tethering, sering rapat online pakai Zoom ataupun webex, jadinya boros kuota internet. Belum lagi kalau Toto pengen nonton youtube.

Walau belinya paket yang unlimited tapi tetap aja kalau sudah sore, kecepatannya menurun, jadi lelet. Makanya harus ada backup paket internet dari provider lain.

Untungnya ya, hp jaman sekarang bisa pakai 2 kartu. Jadi saya bisa pakai smartfren dan kartu simpati dari telkomsel. Alhamdulillah keduanya memiliki sinyal yang kuat di area rumah yang saya tempati.

5. Hubungan dengan Anak

Saya lihat di jaringan pertemanan saya di media sosial, banyak yang menuliskan bahwa aktivitas di rumah saja ini memperbaiki bonding dengan anak-anak. Saya pun merasakan demikian.

Seneng juga bisa punya lebih banyak waktu bermain bersama anak-anak, terutama Toto. Mengikuti perkembangannya setiap hari, bersamanya mempelajari hal-hal baru.

bonding ibu dan anak
Jadi punya banyak waktu untuk mereka bertiga

Saya juga jadi bisa punya lebih banyak waktu ngobrol dengan kakak dan babang, jadi guru ngaji buat mereka berdua. Biasanya mereka ngaji di Masjid dekat rumah, tapi untuk sementara ini kegiatan mengaji di Masjid diliburkan.

Jangan Mengeluh, Ambil Hikmahnya

Selalu ada hikmah dalam setiap peristiwa di kehidupan kita, termasuk pandemi Corona ini. Mengeluh saja tak akan memperbaiki keadaan, jadi ya nikmati saja, sambil melihat sekeliling hingga dapat mengambil hikmahnya.

Kita pasti bisa melalui semua ini. Mengeluh di awal, tak apa, boleh saja. tapi jangan terus mengeluh sampai akhir. Alangkah baiknya jika kita mampu mengubah keluhan itu menjadi rasa syukur.

Tetap semangat beraktivitas dari rumah, semoga pandemi Corona ini segera berlalu dan kita bisa berkegiatan lagi di luar rumah.

62 Comments

  1. yes bener banget mba… jangan mengeluh, ambil hikmahnya. apa yg kita jalanin sekarang jauhh lebih beruntung daripada orang2 yg harus berjuang di luar rumah seperti tenaga medis dan pekerja informal lainnya.
    aku ga kuat begadang. padahal pengeeen banget demi bisa bikin konten nulis tanpa gangguan πŸ˜€

  2. Aku lho belum lihat timbangan. Doaku moga gak naik, hahaha. Yang pasti, kuota memang jadi lebih banyak. Keponakanku juga kadang pakai internet. Dinikmati saja deh

  3. Timbangan badan geser ke kanan dan boros kuota internet itu bener banget yaaa mba. Hahaha. Sekeluarga semua makin ndut ini setelah sebulan. Suami paling merasakan perubahannya. Gak papa, yg penting semangat.

  4. Huhuhu, semua poin yang dituliskan saya alami, hiks. Abis baca ini mau cepet2 lari ke timbangan. Naik juga nggak ya?

  5. Buat ibu bekerja, memang pasti langsung terasa perubahan jd WFH ini ya Mbak Nanik. Karena jd full di rumah dengan pekerjaan rumah tangga yang langsung di depan mata (biasanya bisa di-skip sampai pulang kerja), plus masih ada tanggung jawab pekerjaan kantor. Apalagi kalau anak2 nggak homeschooling, tambah lagi pekerjaan terkait tugas2 sekolah anak. Kalau saya sih yang paling terasa di poin terakhir aja hehehe.
    Apapun itu, semoga kita semua sehat sehat dan badai covid-19 segera berlalu

  6. Iya Mbak, banyak yang berubah sejak Covid-19 datang melanda. Kecuali yang nomor 1, yang lain-lainnya, menurutku, berkat itu Mbak hehehe

  7. Yang nomer satu itu sama mbak, saya juga sudah naik 2 kg. Semoga saja tidak naik terus, kalau bisa sih turun😊😊😊. Makanya sekarang saya ngurangin camilan gorengan, jadi camilannya saya ganti buah supaya timbangan tidak nganan terus😊😊😊

  8. Boros internet aku banget Mba, hahaha
    Tapi ada hikmanya. Borosnya kuota untuk memperbaiki konten blog. Ada hikmanya

  9. Nomor satu kayaknya dialamin oleh semua orang, kkk… soalnya di rumah mulu kegiatannya ya aplg klo bukan makan dan tidur,, :v

  10. Berat badanku masih normal Maak, alhamdulillaah, yeaah..padahal banyak ngegiling n ngunyah. Yang penting bener mengambil hikmah dari kejadian wabah ini. Udah menerima dan nikmati, bersyukur dan happy.

  11. mbak, anaknya si toto lucu banget sih menggemaskan. betul bgt nih kerjaan kita bikin cemilan sm makannya hahah

  12. Mba Nanik.. aku jadi sering begadang. Berat badan alhaAlhamduli stabil karena masih ada yang ngenyot asi. Dan hubungan sama anak asem asem manis mba.. kadang kalo enaknya sudah marah anak-anak jadi takut

  13. Nauk 5 kilo kak Aduh jadi takut nih aku nimbang untuk timbangan di rumah rusak jadi nggak bisa nimbang wkwkwk.

    Di rumah tuh hawanya pengen makan terus lapar terus dan masak terus. Nggak tahu nih apa jadinya kalau genap sebulan berada di rumah terus hahahaha bahagia sih bisa kumpul sama keluarga kapan lagi hari hari kayak gini Jadi nikmatin aja lah enjoy it

  14. Jangan berat badan ahhh, aku ga suka wkwkw tapi memang kita jalani aja kalau memang wfh anggap aja latihan kalau memang harus bener2 kerja dari rumah ga ke kantor lagi . Semoga selesai masalah pandemi ini dengan segera ya

  15. Saya juga udah 4 tahun ini kerja dari rumah, soal boros kuota, saya pilih provider yg unlimited, jadi untuk youtube dan sosmed ada jatah 25GB sendiri, jadi aman di kantong.

  16. saya malah makin kurus, selama suami WFH saya jarang makan dan berasa pekerjaan rumah 2 kali lebih banyak wkwkw. makan sekali doang pas siang, pagi dan malam udah enggak makan. kalo ada waktu senggang nulis atau tidur wkwkw. tapi apapun itu syukuri ya bun dan semoga pandemi ini segera berlalu. aamiin

  17. Abaikan timbangan badan kak wkwkwk yg penting sehat dan senantiasa dekat dengan anak2. Emang ya wfh jadi merubah kebiasaan yg tdnya ga pernah tidur siang jadi rajin tidur siang mana ngemil jalan terus ya lebar lah ukuran badan saya wkwkwk nikmati saja..

  18. 4 perubahan yang sama yang saya alami juga. Untuk begadang agak berkurang, maunya sering begadang tapi sekarang kalau sering begadang kepala jadi pusing.

    Btw, Meski ritme kerja saya masih On/Off (selang-seling masuk kerja/libur), tapi berasa banget perubahannya. Yang tak ketinggalan urusan menyiapakan makanan, kadang ngalami rasa “blank” mau masak apalagi yaaa? Sejak pandemi ini, anak-anak di rumah semua dan kami membatasi beli makanan dari luar (sejak dulu). hehehehe

  19. Saya pun selama hampir sebulan di rumah mulai mengalami perubahan nih. Berat badan ini kalo gak naik timbangan atau turun yah. Kebanyakan sih naik karena banyak ngemil selama di rumah,hihihi. Kalo yang banyak turun bisa jadi karena makan hati juga nambah kerjaan di rumah.

  20. Mulai dari no.1 sampai 4 hampir mirip dengan ku mba.
    apalagi selama stay dirumah, hobi bereksplorasi dengan resep baru.

    Soal BB jangan ditanya lagi berapa,aku pun males liatnya di timbangan.
    semenjak pemerintah menganjurkan karantina mandiri biasanya film favorit dengan suami diputar di laptop biar nonton bareng

  21. Overall sama sih mba, aku juga kurang bisa pegang laptop siang2. Kecuali kalo ada suami, baru deh shift2an jaga anak2 πŸ™‚
    kalo soal berat badan keknya iya juga deh, bedanya cuma aku gak tau udah naik berapa, karena aku gak punya timbangan berat badan di rumah πŸ˜€

  22. Bagi yang biasa bekerja, banyak perubahan yang terjadi ya. Kebalikan dengan saya yg biasa di rumah hehehe…
    Alhamdulillah BB saya stabil. Kuota internet juga tetap secara dari dulu pakai Indihome jadi dipake atau enggak oleh berapa gadget pun bayaran tetap. Dengan anak tetap dekat, soal begadang justru saya berkurang karena pengen tidur minimal delapan jam. Biar pola hidup sehat totalitas dijalankan hahaha… Kalau soal tv dari dulu kami jarang lihat tv. Jadi ga ada bedanya

  23. Tulisan ini ditutup dengan sangat baik oleh Mbak Nanik, intinya memang jangan mengeluh ya Mbak. Memang banyak perubahan dari skema bekerja dari rumah, tapi kita jalani saja karena itu pun untuk kebaikan bersama

  24. ada solusinya kak. biar gak boros kuota internet. pakai wifi. hehe… hafal acara tv berarti tiap hari nonton.tv dong. gpp. salah satu cara mendekatkan diri dengan anak juga.bener kata kakak. ambil hikmahnya. hehe

  25. Bener semua nih, tapi yang paling banget aku rasain ya kuota internet dan hubungan dengan anak… seru sih sebenernya kerja dirumah tuh, makin sibuk pasti karena kerjaan kantor dan ngerjain kerjaan rumah juga tapi seneng aja ngelakuinnya

  26. Kayaknya masalah kita sama mbak, BB saya pun naik gara-gara masak dan bikin jajanan sehari bisa sampai dua atau tiga kali. Anak-anak dalam masa pertumbuhan maunya ngemil terus, hahaaa
    Tapi dinikmati aja ya, alhamdulillah masih bisa memenuhi kebutuhan anak-anak, dan semoga tetap sehata sekeluarga

  27. Ditambah 1 lagi kalau saya, Mba. Jadi boros di cemilan. Xixixi.. secara anakku suka banget nyemil. Makanya skrg dirumah stok bahan mentah yang bisa diolah buat cemilan.

  28. Ya Allah, ini aku banget loh timbangan makin naik dan semakin berat aja ini badan haha… alhamdulillah ya keakraban keluarga semakin terasa deh sejak Pandemi Covid-19 ini.

  29. UsUdah ada yang suka sepak bola belum mbak?
    Malang kan punya 2 kesebelasan yang ngetop
    Dulu saya sampai hafal pemain persib demi menemani anak anak nonton sepak bola.
    Sekarang mah udah lupa 😁😁😁😁

  30. Karena emang gak ngantor jd kyknya gak terlalu banyak perubahan, cuma emang kyknya ngemil lbh banyak krn gak bisa keluar kan, tapi gk berani nginjek timbangan haha.
    Ya sudahlah dinikmati aja ya mbak hehe

  31. Yang soal berat badan, toss kita mba. Ndak tau nih udah berapa kilo ya berat badanku naik. Tas pinggang pokoke rasane ngganjel. :)) Sudah nggak ada lagi bekas-bekasnya giat senam sebelum corona ini. πŸ˜€

    Alhamdulillah, jadi punya banyak waktu dengan keluarga. Harus selalu disyukuri ya hikmah di balik kejadian ini.

  32. Rezekinya anak-anak ya Mbak Nanik.. bisa punya lamaaa dengan ibunya, hehe… saya juga jadi memetik hikmah dari karantina mandiri ini. Kesempatan bikin deket sama anak2, gak heboh ngejar jam ngajar dll dll di kampus huhu

  33. Hahahaha iya bener mbak, selama masa karantina ini penggunaan kuota internet semakin boros.

    Mudah-mudahan saja pemerintah memikirkan untuk menggratiskan internet untuk 3 bulan agar sama dengan penggunaan listrik yg juga digratiskan

  34. Hihi bener banget nih Mbak efek di rumah saja bawaannuya jadi pengen ngemil atau makan melulu. Eh tapi belum timbang sih BB naik atau nggak. Btw suka sekali dengan poin terakhirnya, jangan mengeluh, nikmati saja. Noted nih.

  35. Alhamdulillah dapat jatah WFH. saya pekerja mandiri, jadi gak dapat WFH. tapi juga tidak kerja berkerumun. Kerja saya berkebun. Semua perlu disyukuri

  36. Bagadang! Itu sih yang aku rasakan..soalnya kalo kerja siang.mdi recokin anak.. makanya tunggu ank tidur dulu…

    Semoga keadaan ini cepat berlalu…aamiin

  37. Di tiap kejadian pasti selalu ada hikmah yang bisa diambil, daripada ngeluh terhadap kejadian kayak pembatasan kegiatan di tengah pandemi ini, lebih baik cari hal-hal positif yang bisa kita lakuin, salah satunya sebagai orangtua ya bonding sama anak ini

  38. Aku juga mengalami boros paket data, Mbak. Secara seharian dipake online serumah, apalagi kami tidak menggunakan teve di rumah. Jadi kerja, belajar dan nonton lewat internet semua.

Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan ini, ditunggu komentarnya. Please... jangan meninggalkan link hidup ya