Begini Rasanya Bekerja dari Rumah Sambil Mengasuh Balita

working from home

Kota Malang masih berada di zona merah penyebaran Covid-19, sehingga minggu ini masih diberlakukan working from home (bekerja dari rumah) di instansi tempat saya bekerja. Bagaimana rasanya bekerja dari rumah sementara ada balita yang terus nempel? Simak terus ya tulisan saya ini, kali aja apa yang saya rasakan ini sama dengan yang Anda rasakan.

Rebutan Handphone

Walau bekerja dari rumah, saya harus selalu update info pekerjaan kantor. Dalam edaran dari pimpinan soal pemberlakuan bekerja dari rumah, ada beberapa poin penting yang saya catat :

  • Harus memantau WAG institusi, siapa tahu ada info mendadak dan harus segera ditindaklanjuti
  • Harus siap kalau sewaktu-waktu ada vicon, atau bahkan dibutuhkan kehadirannya di kantor. Untungnya jarak rumah dengan kantor cuma 3 km, jadi nggak masalah kalau sewaktu-waktu harus ke kantor
  • Harus mengisi log harian dan membuat laporan mingguan

Poin pertama membuat saya harus rajin nengok handphone, kali aja ada info penting.

Ah, cuma nengok handphone dan buka WA, apa susahnya?

Masalahnya, si Toto ini selalu saja “marah” kalau mamanya ini megang hp saat lagi nungguin dia main.

Padahal kan dia itu lagi asyik main, sesekali nanya dan ngajak saya ngobrol. Kadang saya didiamkan aja, cuma duduk dan nungguin. Saya pikir, daripada saya duduk bengong, saya buka saja hp dan baca sekilas info di beberapa WAG, cek email, update status.

Lha, kok si Toto tahu aja kalau perhatian mamanya sudah beralih ke hp. Langsung dia protes “Mama jangan mainan hp terus”

“Mama lagi ada pekerjaan, Nak. Sebentar aja, 5 menit ya”

“Nggak boleh. Mama taruh hpnya”

Saat saya tetap nekad dan lanjut membaca/mengetik, Toto akan berusaha merebut hp saya. Saya berusaha mempertahankan sambil mengetik membalas pesan, Toto pun makin marah dan mulai memukul. Akhirnya saya pun mengalah, memberikan hp padanya. Kalau sudah ditangan, hp langsung di lempar. Untung lemparnya ke kasur, jadi aman deh.

Awal-awalnya saya sempat jengkel dan marah juga. Lalu keluar deh kata-kata dengan nada tinggi. Terus dia mulai merajuk pasang muka mau nangis dan bilang “Mama temani Toto”. Bisa menebak kan endingnya, saya pun dihinggapi rasa bersalah dan menyesal udah bentak-bentak Toto. Adegan ini di tutup dengan kami berpelukan.

ibu memeluk anak balita
Berpelukan

Padahal ada kakak dan babang yang juga menemani dia main, tapi rupanya nggak cukup mereka berdua. Maunya ditemani mamanya.

balita belajar menulis
Lagi asyik, Mamanya bisa curi waktu nengok hp

Akhirnya, saya nggak memaksakan diri lagi buat nengok hp saat lagi nemeni Toto. Sejam sekali saya minta tolong kakak untuk cek handphone, apakah ada pesan penting atau tidak. Kalau ada pesan penting, saya akan bilang ke Toto mau pipis. Sambil saya bawa hp ke kamar mandi.

Hore… Mama Hidupin Laptop!

Ada beberapa kali saya harus menghidupkan laptop di siang hari. Saya fokus ke hp saja, Toto udah protes, apalagi kalau saya hidupkan laptop. Kalau laptop direbut dan di lempar juga kan bahaya.

Jadinya kalau ada info mau ada vicon, saya coba negosiasi sama Toto. Saya bilang jam sekian Mamanya ini harus ngobrol dengan teman-teman kantor pakai laptop. Jadi Toto nggak boleh ganggu.

Walau sudah bilang “Oke, Mama” tapi ya tetap saja ada insiden rebutan laptop. Kalau laptop hidup, Toto pasti pengen lihat foto dan videonya yang ada di laptop.

Laptop dikuasai anak-anak

Kalau jadwal vicon jam 10, maka jam 9 saya sudah ngidupin laptop. Saya kasih kesempatan 1 jam buat Toto main laptop. Setelah itu, terpaksa handphone saya kasih, dan dia pun nonton youtube. Biar saya bisa tenang menyimak vicon.

Mamanya vicon, Toto nonton youtube

Salut pada Blogger/Freelancer yang Memiliki Balita

Dari pengalaman bekerja dari rumah selama 2 minggu ini, saya jadi makin salut pada para blogger maupun freelancer yang memiliki anak balita, namun tetap produktif. Blogger yang tetap rajin update konten maupun freelancer yang tetap bisa menyelesaikan pekerjaannya tepat waktu.

Bagaimana cara mereka mengatur waktu, antara nulis dan juga ngurus rumah dan anak?

Bagaimana mereka mengkondisikan anak-anaknya supaya tetap anteng sementara dia juga asyik di depan laptop/hp nya?

Anda, blogger/freelancer yang punya anak balita, bagi tipsnya dong. Kali aja bisa saya terapkan. Jadinya saya juga bisa kerja dari rumah. Bisa ngidupin laptop di siang hari.

31 Comments

  1. Masa-masa ini sudah aku lalui mbak, sejak lama mereka juga tau kalau kami (aku dan suami) sellau kerja depan laptop. Seneng sih bisa sama-sama tapi kadang kalau lagi butuh konseentrasi depan laptop wah harus sabar-sabar

  2. Toto merasa terancam ya dengan kehadiran HP. Yah tentu saja, mama di rumah, harus temanin dong ya. Mungkin begitu jalan pikirannya. Semoga virus ini segera berlalu ya Mbak. Kehidupan kita kembali normal..

  3. Hihihi…bunda blogger renta yang anak cucu udah pada mandiri. Tp gak bisa bilang apa2 kl cucu pada adyik sama hp masing2. Lhaaa!? Neneknya juga anteng banget menggenggam hp kayak sekarang nih. Sebentar lagi mau berjemur diri karena sinar mentari lg benderang sinarnya.

  4. Akupun salut sama mentemen blogger yang memiliki naka balita, tapi tetep konsisten.
    Ahaaa, lucu banget memang mereka tuh yaa, menggemaskan. Aku dulu gitu juga Mba, tiap bula leptop langsung di serbu anakku.

    Tapi insyaalah dengan diberikan pengertian buat anak, kalo mamanya kerja dulu pake leptop, nanti lambat laun bakalan mengerti ko mereka. Sering diajak ngobrol dan dilibatkan dalam pembuatan konten, apalagi muncul dirinya di dalam blog, pasti syeneeng mereka.

  5. Aku tiap hari kayak gitu, Mbak. Makanya kadang-kadang kesel juga trus males nulis. Cuma selama WFH ini terasa lebih berat karena nggak ada jeda anak di sekolah. mana suami full di rumah juga. Makin gak bisa geraklah aku ini.

  6. Aku belum ada anak tapi punya ponakan. Kadang tuh lagi apa eh dia minta izin buat searching ini itu. Rame jadinya. Tetap semangat yang kerja di rumah

  7. Mungkin bisa karena terbiasa. Saya sudah kerja dari rumah sejak anak tiga tahun. Sejak kecil saya kasih tahu, ibu sedang kerja, jangan ganggu
    Lama lama anak ngerti. Baru setelah beres, temani anak main. Gitu saja sih kalau saya mah. Sampai sekarang

  8. misi misi numpang ngakak yaaa

    Tenang bunda, nikmatnya anak anak mengerubuti, “mengganggu” cuman sebentar. Sebentaaaarrrrr banget

    abis itu dijamin bundanya yang nangis nangis pengen mengulang masa kecil mereka!

  9. Toto, cium sayanggg 😘😘😘
    Hihihi ternyata kerja di rumah lebih ribet ya
    Termasuk untuk yang lajang
    Kemarin dapat cerita teman yang gundah gulana pingin serba ngantor padahal mungkin keadaan ini memakan waktu 3 bulanan lho

  10. Pas anak sekolah di rumah, bener-bener harus sabar banget jaga mood dia. Tugas seabrek pula, hihi. Tapi , syukur anak saya meski kadang sambil ngomel masih ngerjain tugas biar cepet kelar, terus dia bisa main sama adiknya. Semoga wabah corona lekas hilang ya, Mbak. Sebisa mungkin tugas-tugas yang disampaikan oleh gurunya lewat WA saya salin ke buku supaya dia tidak bolak balik buka hp. Bukan karena dia main sih, hanya kadang ribet aja lihatnya…hehe

  11. Kalau saya mesti curi-curi waktu Mbak meski sering merasa bersalah juga karena anak saya seperti Toto sudah mulai suka cari perhatian dan rebutan gawai dan laptop dengan emaknya, hehe

  12. Iya ya mbak. Salut banget sama blogger dan freelancer yang punya anak balita. Saya juga harus banyak berguru nih, biar managemen waktunya nggak babak belur. Haha!

  13. Bahagia Ibu itu kalau anak-anak pada nempel.
    Hihii…kaya aku kalau lagi kangen sama temen-temen lalu ketemuan di Zoom Meeting.
    Semua Ibu digandolin anaknya walau uda gede juga, hihii…ada yang anaknya gak nempel, dia malah sirik sama kita.
    Hihii~
    Macem-macem balada menjadi seorang Ibu yaah…

  14. Para blogger dengan anak yang masih balita itu perjuangannya luar biasa. Seharian ngemong bayi sampai mereka tidur lalu tengah malam baru pegang laptop. Dan ketika pagi sudah sibuk lagi dengan rutinitas mengurus bayi.

  15. Toto senang sekali ada Bunda di rumah ya, jadi pengennya main terus dengan Bunda. Dia pikir asyik juga bisa main bersama Bunda.

    Saya juga pernah ngerasain masa-masa itu, Mbak. Memang agak berat hati. Tapi sejak anak-anak besar, saya jadi kangen masa mereka waktu kecil lagi hihihi

  16. Tetap semangat ya Mba, sama aja sih aku juga gitu, cuma kuncinya disiplin, tertib dan teladan sih dari kita. jadi apa2 yang sudah disepakati dan diajarkan ke anak mereka mau melakukannya dengan sadar hingga kita ngak repot banget

  17. Makanya aku selalu salut sm praktisi homeschooling. Apalagi tanpa art. Apalagi anaknya banyak. Kadang mikir juga ini beneran atau cm citra. Wkwk.. Praktiknya susah sekali ampun dah. Tp dibikin enjoy aja kadang asik jg sih..haha

  18. Ahahah kalau di rumah sih yang shock bapaknya, kalau aku dah biasa. Tapi anak2 udah terbiasa kujatah kapan waktunya screen jd kalau blm waktunya gak bisa pakai.
    Cuma ya gtu kalau bapak dan emaknya ada meeting online suka kepoh2 haha. Dijalanin aja. Semangaaatt ya mbaaakk

  19. Aku nggak kerja sih mbak. Jadi ibu rumah tangga dengan balita. Kalau nulis blog di hp biar bisa disambi momong. Tapi saat butuh konsentrasi dengan ngedit tulisan aku kasih tablet atau hp ku agar aku bisa edit tulisan di komputer.

  20. Hahaha.. lucu mba baca cerita Toto. Kebayang anakku. Ya begitulah resiko punya balita. Makanya saya kalau ada kejar deadline, saya lebih memilih keluar ke perpustakaan utk menyelesaikan tulisan. Kalau ga bs spt moment2 begini. Saya sengaja ajak main bocah agar tidak tidur siang. Sehingga dia bisa tidur cepat malam harinya. Jadi saya bebas mengetik saat dia tidur. Xixixi.. memanfaatkan moment terbaik utk mengetik.

Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan ini, ditunggu komentarnya. Please... jangan meninggalkan link hidup ya