Belajar Kejujuran dari Anak-anak

Kemarin pagi, saat mau berangkat kerja kebetulan anak-anak masih asyik berendam dan bermain busa di baknya masing-masing ditemani si mbak. Dari balik pintu saya pamitan ke si mbak. Babang yang mendengar suara saya langsung berteriak “mama mau mana”. Klo saya jawab mau ke kantor, bisa ribut nanti. Karena biasanya juga susah sekali klo pagi mau pamitan ke kantor. Prosedur membujuknya kadang lama kadang cepet. Karena waktu sudah mepet dan saya ada jadwal ngajar pagi, maka saya jawab aja “mau usir kucing dulu”. Beres deh, tak ada insiden tangisan dan bujuk membujuk pagi ini

Saat istirahat siang, seperti biasanya saya pulang ke rumah. Sampai depan pintu langsung disambut pelukan babang plus kalimat “babang sayang mama”. Rasanya semua lelah hilang. Dilanjut pertanyaannya “mama dari mana?”

Spontan saya jawab “dari kantor”

“Lho, bukan dari kantong, dari usil kucing”

Deg

***

Selera makan saya jadi ilang. Saya jadi merasa sangat bersalah. Kenapa tadi pagi harus bohong sama babang, dan sekarang kena batunya deh.

Saya jadi mengoreksi diri kembali, untuk selalu berhati-hati berucap dan berbuat dihadapan mereka. Karena mereka pastinya akan meniru apa yang saya katakan dan saya lakukan. Karena itu saya harus bisa memberikan contoh yang baik dihadapan mereka.

Makasih nak, kembali mengingatkan mama untuk selalu menjaga sikap dan perilaku mama

 

Updated: October 18, 2012 — 10:27 am

Comments

Add a Comment
  1. Pernah ngalami kejadian serupa Mbak…

    Memang benar, kita harus belajar jujur dari anak2 kita..

    1. terus reaksinya dulu gimana mbak?

  2. hehe kena batunya…
    anak itu masih polos jadi tergantung kita kita orang tuanya mau di isi bagaimana…

    1. anak anak memang sangat polos ya mbak, bicara apa adanya

      1. hehehe dah sering dapat petuah sih, anak2 itu seperti kertas kosong, orang tuanyalah yang memberikan aneka warna pada kertas itu πŸ™‚

  3. si kecil memang bagai kertas putih ya mbak..langsung nyerap apa yg kita bilang utk kemudian terlontar kembali pada saat2 tak terduga, hehe…

    1. dan langsung menohok hehehe

  4. keberhasilan mendidik anak bermula dari sikap kejujuran kita. saya jadi ingat rasul menegur ibu yang panggil-panggil anaknya dan ia bilang mau kasih sesuatu. rasul bertanya apa betul mau ngasih?

  5. jadi harus ekstra hati-hati ya Bu, dalam ngadepi anak-anak ini..

    1. yup, extra hati2 sekali

  6. Jleb. anak-anak yang polos dan masih jernih ingatannya itu kadang bisa membuat kita merenung ya mbak
    *elus-elus kucing* Eh πŸ˜€

    1. hihihi sering membuat jadi tertohok.
      Kadang minum sambil berdiri, anak-anak klo lihat langsung teriak “duduk ma… klo mimik itu duduk” πŸ™‚

  7. anak kecil emang gak bisa bohong ya bu? kadang-kadang jadi malu sendiri kalau yang sudah dewasa malah senang berbohong meski tujuannya baik… πŸ˜€

    1. yup, mereka polos dan mengatakan apa adanya yang mereka tahu

  8. babang ingatannya kuat ya….
    mungkin bisa dikasih tahu aja , ke kantor ..itu dekat kan.., nanti makan siang mama kan akan makan di rumag…
    lama2 kurasa bisa ngerti…, tapi rata2 anak kecil gitu deh
    anakku dulu juga gitu,

    1. iya mbak, saya aja dah lupa paginya pamit bilang apa.

  9. Hehehe..Babang lucu ya..Polos tapi pintar banget πŸ™‚

  10. wah..ha ha..kebayang deh mamanya pasti nggak enak dan malu sama Babang. Mungkin lain kali mesti lebih mikir lagi kalau mau mencari alasan buat anak yang scerdas babang ya Mbak…

    1. iya, sekarang klo mau jawab pertanyaan2 babang ama dd diupayakan tidak spontan πŸ™‚

  11. tanpa disadari apa yang kita perbuat bisa jadi ditiru oleh anak-anak ya mbak…

    1. iyaaaaaaaaaa mereka peniru ulung

  12. Terima kasih Jeng Nanik, ternyata kejujuran sangat perlu didampingi dengan teknik penyampaian yang sesuai dengan umur anak ya. Toss Babang

    1. iya, kadang bingung juga jawab pertanyaan2 babang.
      kenapa begini kenapa begitu

Setiap jejak yang Anda tinggalkan akan sangat berarti bagi sang penulis