Belajar Menjadi Orang Tua yang baik Melalui Buku Orang Tuanya Manusia




Belajar Menjadi Orang Tua yang baik Melalui Buku Orang Tuanya Manusia. Orang Tuanya Manusia, sebuah buku karangan Munif Chatib, diterbitkan oleh Kaifa. Ini buku lama sebenarnya. Sudah bertahun-tahun mendiami rak buku di rumah. Saya ambil dan baca-baca lagi karena di minggu ini saya banyak berdiam diri di rumah.

Sudah bisa menebak kan alasannya? Iya, karena wabah Corona.

Baca juga : 5 Perubahan Hidupku setelah Bekerja dari Rumah

Jadi mulai tanggal 18 Maret, diberlakukan pergantian hari kerja di kantor. Selang seling, sehari masuk dan sehari bekerja dari rumah. Yang masuk kerja pun nggak seharian penuh di kantor, tapi hanya sampai jam 13.00. Kondisi ini tentu saja membuat saya punya banyak waktu di rumah.

orang tuanya manusia
Buku Orang Tuanya Manusia

Lho bukannya harusnya bekerja dari rumah. Hehehe… susah. Baru hidupin laptop, Toto sudah pengen aja ikut klak klik. Pengen lihat foto-foto jaman dia bayi. Pengen lihat youtube. Pengen main game. Jadilah nggak lama kemudian saya memilih mematikan laptop saja dan menemani dia bermain.

Malah dipakai nonton youtube

Jadi ya gitu deh, saya baru bisa tenang hidupkan laptop di malam hari, kala Toto sudah tidur. Jadi siang hari, daripada bengong ya baca buku aja.

Membaca kembali buku Orang Tuanya Manusia

Membaca kembali buku Orang Tuanya Manusia, saya harus sering berhenti di beberapa bagian. Penyebabnya pertama karena ‘diganggu’ anak-anak yang ngajak main. Kedua, saya sengaja berhenti sambil mengevaluasi lagi bagaimana perlakuan saya pada anak-anak. Memang, banyak orang bilang tak mudah menjadi orang tua, tak ada sekolah untuk menjadi orang tua. Namun dengan membaca buku ini, sedikit banyak saya mendapat wawasan baru bagaimana menjadi orang tua yang baik untuk anak-anak saya.

Ada banyak hal yang dibahas dalam buku ini, antara lain :

  • Bagaimana memberikan stimulus yang tepat untuk melejitkan kecerdasan anak. Bukan hanya kecerdasan yang diwakili dengan angka-angka, atau yang lebih kita kenal dengan istilah IQ, tapi juga kecerdasan sosial dan spiritualnya
  • Bagaimana membangkitkan rasa percaya diri anak. Anak harus diberikan stimulus dan paradigma positif tentang dirinya. Karena stimulus positif ini akan ikut menentukan sikap dan sifat anak pada akhirnya. Misal, anak yang sering mendapatkan kata “bodoh” karena nilai ulangannya jelek, maka lama-lama dia akan punya anggapan bahwa dirinya memang bodoh.
  • Bagaimana mengidentifikasi bakat dan minat anak. Amatilah kegiatan yang anak merasa nyaman melakukannya, jangan paksa anak melakukan kegiatan yang tidak disukainya, walau menurut kita kegiatan itu baik. Seorang anak yang tidak suka musik, jangan dipaksa untuk ikut les main gitar misalnya.
  • Bagaimana memilih sekolah yang tepat untuk anak. Sudah banyak kasus, orang tua mengeluh karena seharian mereka bekerja di kantor, malam hari saat ingin bercanda dengan anak, eh si anak memilih mengurung diri di kamar dengan alasan ada banyak PR yang harus dikumpulkan besok.
  • Bagaimana membantu anak belajar dirumah. Membantu dengan mengarahkan dan membimbing atau membantu dengan cara orang tua yang mengerjakan PR si anak?
  • Mengatasi pengaruh media dan pornografi. Nah, yang ini sangat aktual. Gempuran media tv maupun internet yang sehari-hari jadi ‘santapan’ anak, pastinya menimbulkan dua pengaruh, positif dan negatif. Bagaimana meminimalisir dan jika mungkin menghilangkan pengaruh negatif ini, dijelaskan juga dalam buku ini.

Fase Hidup Anak

Secara garis besarnya seperti itu. Ada satu bahasan yang sampai sekarang masih teringat oleh saya, yaitu anak adalah raja, anak adalah pembantu dan anak adalah menteri.

  • Masa 7 tahun pertama, perlakukan anak sebagai RAJA. Tujuh tahun pertama adalah masa keemasan dalam pertumbuhan seorang anak, perhatikan keinginan dan kebutuhannya. Jika dia ingin bermain, selelah apapun kita, temanilah dia bermain. Jika dia bertanya ini itu usahakanlah kita untuk dapat menjawab pertanyaannya, memberikan pejelasan dengan bahasa yang sederhana dan dapat diterima olehnya
  • Masa 7 tahun kedua adalah masa anak menjadi PEMBANTU. Tujuh tahun kedua adalah masa menaati bagi anak. Dalam masa ini kenalkan anak mana yang baik dan mana yang buruk, hukumlah anak jika melakukan hal-hal yang buruk, berilah penghargaan pada anak jika melakukan hal-hal yang baik. Hukuman jangan berupa pukulan ataupun kata-kata kasar, dapat saja menunda waktu dia dapat bermain dengan mainan kesukaannya sebelum dia melakukan apa yang kita perintahkan. Penghargaan tidak harus berupa barang atau mainan, kata-kata pujian cukup membuat anak gembira
  • Masa 7 tahun ketiga adalah masa si anak menjadi MENTERI. Tujuh tahun ketiga merupakan masa kerja bagi anak, ia adalah pelaku kehidupan yang mulai menjadi menteri, bertanggung jawab terhadap tugas dan perannya. Dalam masa ini, libatkan anak dalam urusan rumah tangga dengan cara mengajaknya berdiskusi, berikan anak alternatif-alternatif dan biarkan mereka memilih
Baca juga : 5 Skill Coach yang harus Dimiliki Orang Tua Jaman Now

Keberhasilan mendidik anak tidak diperoleh tanpa upaya atau perjuangan. Jika kita ingin berhasil dalam 7 tahun ketiga, maka memaksimalkan upaya di tahun kedua adalah harus, dan mengoptimalkan 7 tahun pertama anak adalah syarat mutlak.

Keberhasilan di 7 tahun pertama dan kedua merupakan modal dasar keberhasilan di 7 tahun ketiga. Jika 7 tahun pertama dilalui orangtua dengan cara yang salah, maka di 7 tahun kedua, orang tua akan mengalami banyak hambatan dalam berkomunikasi dengan anaknya, dan di 7 tahun ketiga, anak tumbuh menjadi pribadi yang kehilangan esensi dan inti energi kehidupan, yaitu hati, kepercayaan dan moral.

Demikian catatan singkat dari buku Orangtuanya Manusia, bagi yang tertarik untuk membaca lebih lanjut, silakan segera ke toko buku 🙂

41 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *