Berjemur Sambil Panen Cabe

panen cabe

Ada yang masih rajin berjemur di pagi hari? Atau sudah merasa jenuh di rumah terus, hingga aktivitas berjemur pun sudah mulai jarang dilakukan?

Kalau saya, emang dari awal pandemi jarang berjemur secara khusus. Berjemurnya ya sambil menjemur cucian, atau saat mengangkat jemuran. Ajak anak-anak juga sekalian.

Nah di masa new normal ini, anak-anak sudah mulai boleh diajak keluar rumah. Tapi bolehnya ke sawah aja. Kalau buat ke minimarket atau pasar belum boleh. Ke sawah, bisa sekalian berjemur.

Minggu kemarin, saya ajak anak-anak ke sawah untuk membantu memanen cabe.

Semangat di Ajak ke Sawah

Cuaca di Malang Juni-Agustus itu lagi di masa dingin. Musim kemarau dengan kelembaban tinggi. Kalau malam dan pagi dingin sekali. Kalau siang, matahari bersinar dengan kuatnya, terasa panas kalau beraktivitas di luar rumah. Tapi kalau di dalam rumah, masih tetap terasa dingin.

Walau cuaca dingin, jam 6 kami sudah berangkat menuju sawah. Belum mandi hehehe…. rencananya mau mandi di sawah aja. Di sawah memang ada gubuk dan sumurnya juga, jadi bisa mandi juga di sawah.

Anak-anak tuh seneng kalau diajak ke sawah, salah satu alasannya adalah karena bisa naik di bak belakang pick up. Iya, karena kami punyanya mobil pick up, dan dengan anak 3, nggak muat kalau duduk depan semua. Jadinya ya suami aja yang duduk depan, saya dan anak-anak duduk di belakang.

Walau di bak pick up ada tulisannya “dilarang mengangkut orang”, tapi tetap aja kami langgar. Bagian ini jangan di tiru ya para pembaca.

Kami juga bawa bekal makan dari rumah. Soalnya sawahnya jauh dari warung, jadinya mesti bawa bekal karena bakal di sawah seharian.

Proses Panen Cabe

Tanaman cabe itu bukan tanaman semusim, yang sekali panen langsung habis. Tapi tanaman yang bisa bertahan lama, kalau sudah mulai berbuah, bisa dipanen beberapa kali.

Dalam 1 pohon, ada yang cabenya udah merah, ada yang masih hijau, ada juga yang bunganya baru muncul. Jadinya memang harus hati-hati saat memetik buah yang sudah merah, agar tak membuat bunganya jadi tersentuh tangan dan rontok.

Teliti memilih yang sudah merah

Untuk memetik memang harus hati-hati, satu persatu. Senjatanya adalah gunting. Cabe yang sudah merah, digunting bersama tangkainya.

Tanaman cabe ini ditanam dalam barisan. Jarak antar barisan sekitar 50 cm. Kami harus menelusuri setiap barisan ini, agar tak ada cabe merah yang terlewat untuk di petik.

Di sela-sela tanaman cabe, ada rerumputan, ada bayam liar yang tumbuh, ada tanaman tempuyung juga. Jadi sambil memetik cabe, sekalian aja kalau melewati bayam atau tempuyung, sekalian di petik aja, buat di sayur.

Ada juga tanaman ciplukan. Seneng banget kalau nemu ciplukan ini. Langsung berhenti, mencari buahnya, langsung makan disitu. Asem-asem manis segar.

Selesai panen cabe, kami buka bekal yang di bawa dari rumah. Nikmat banget makan di sawah, apalagi setelah lelah memetik cabe.

Di sawah juga ada tanaman jagung yang mulai berbuah. Jadi kami petik juga beberapa buahnya, di rebus di sawah. Walau bukan jagung manis, melainkan jagung hibrida, karena masih muda, rasanya tetap manis.

Jagung rebus

Enak banget makan jagung rebus yang baru di petik, sambil menikmati angin sepoi-sepoi di sawah. Si Toto aja lahap banget makan jagungnya.

jagung rebus
Lahap makan jagung

Ternyata sampai siang, air sumur di sawah tetap dingin. Jadinya, sampai kami pulang, batal mandi di sawah. Nggak tahan dinginnya. Mandinya setelah sampai di rumah.

Harga sedang Kurang Baik

Sayangnya, harga cabe rawit sekarang sedang kurang bagus, cuma 15 ribu per kilo. Untungnya tanaman cabe kami bukan di masa puncak panennya, jadi belum kerasa ruginya hehehe….

Hasil panen kemarin cuma dapat 2 kilo. Kalau di jual cuma dapat 30 ribu. Tapi walau begitu, anak-anak tetap senang. Dan kesenangan anak-anak ini yang harganya tak ternilai.

cabe rawit
Hasil panen cabe

Karena belum di masa puncak panen, dan buahnya belum banyak, kami panennya seminggu sekali. Kalau sudah di masa puncak panen, seminggu bisa 2 atau 3 kali panen.

Semoga aja ke depan, harganya bisa semakin baik.

52 Comments

  1. Totooo luv u šŸ˜˜šŸ˜˜šŸ˜˜

    Dinginnya kota Malang mirip Bandung ya?
    Waktu Kompasiana gelar ICD di Malang, sempat keliling dan lihat banyak kemiripan heritage dan jalan perkotaannya

  2. Seru banget mba panen cabenya, saya punya tanaman cabe dirumah kenapa mati terus ya mba sepertinya kena hama deh btw si Toto lucu banget, gembil hehe
    Semoga ke depannya harga cabe bisa meningkat ya mba biar sukses panennya

  3. Akuuu…masih suka berjemur, sama kucingku. Hihi… Kebetulan kucingku lagi gak sehat dan sama dokter disuruh berjemur. Dan dia maunya berjemur kalo kutemani šŸ˜€

    Btw Mbak, bahas tentang bertanam kentang dan tanaman merambat (timun suri, labu, dsb) juga dong. Tapi yang buat di lahan terbatas banget alias nanam di pot. Itu biji timun suri dan labu tak lempar ke pot trus numbuh subur je. Akunya yang bingung ngurusnya gimana.

  4. Yeay, akhirnya bisa baca tulisan nya mbak Nanik lagi. Baca ini mengingatkan saya ketika main ke kampung nenek, sambil ke sawah, selalu ada ciplukan dan makan di tempat. Kadang nemu ulat bulu juga šŸ™ seru ya mbak kegiatannya, menyehatkan, terutama buat jiwa, ga gampang stress.

  5. Seru banget pasti panen bareng anak-anak. Bisa melatih motorik halus dan meningkatkan bonding. Apalagi bisa langsung makan jagung rebus hehe.

  6. Mba Nanik… Aku tu gemes banget sama si Lanang itu.. badannya semok.. hehehe
    Asyik ya Mba bisa panen begitu.. jadinya anak-anak punya pengalaman bareng orangtuanya. Semoga pekan depan, harga cabe rawit bisa naik ya Mba..

  7. Ih senangnya bisa panen sendiri ya mbaaa … itu Si Jagoan Mamah lahap bener makan jagungnya hehehehe… Kalau masalah cabe, itu favorit aku banget. Nggak bisa makan tanpa cabe nih… tapi kalau nanamnya males .. mending beli di tukang sayur hihihi. Dasar mamak pemalas

  8. Aku pengen banget berkebun begini mbak. Tapi entah kenapa kalau nanem jarang hidup. kata ibuku “tanganku panas”. hehehe.. jadi terdoktrin gitu akhirnya.

  9. Saya selalu gagal nanam cabe. Daunnya jadi keriting, pas pula saat berbunga lebat. Selalu gitu. Tp emang ga saya kasi obat sih, tanam gitu aja hehe

  10. Jadi kangen ke sawah, meski kecil dulu nggak punya sawah, tapi tinggalnya di deket sawah. Seneng banget lihat cabainya, di Bogor harga cabe nggak murah-murah banget ki mbak, seperempat aku beli 7ribu untuk cabe rawit yang mbak panen. Lihat jagung rebus hasil panen sendiri dan langsung direbus, nikmat sekali itu.

  11. Duh, Nak, asyiiik banget deh itu yang sedang menggigit jagung rebus! Gemes akutu, Mba Nanik! Haha. Emang ya, berkebun dan panen bareng bersama anak-anak itu memang seru banget. Etapi, aku tu belum berhasil deh nanam cabe, ada satu pot di rumah, saat ini berbuah lebat, tapi itu hasil tangan dingin ibuku. Hehe.

  12. Masya Allah banyak banget itu cabenya. Kebayang gimana senang dan lezatnya yaa menikmati cabe hasil panen sendiri. Saya nih tanam cabe dari kapan hari, udah gak sabar aja pengen panen. Wkwkwk

  13. Mbaaaa, aku sukaaaa banget liatnyaa :). Kadang aku pengen ih ajakin anak2 ke sawah gitu , apalagi kalo bisa metik2 tumbuhan yg sedang panen. Belum pernah mereka liat sawah gini.

    Di kampung papa di Sibolga dan Sorkam, sebenernya ada sawah dan kebun durian. Tp pas trakhir kesana kami ga banyak wktu, jd ga sempet mau eksplor.

    Enaaak banget ada pohon cabe gitu :). Sebagai pecinta pedes pernah kepikiran utk nanam cabe. Tp nth Napa yaa, tanganku ga dingin soal bertanam hahahaha. Mati pohon cabe ya :p.

  14. Aku kesel deh tiap tanam cabai rawit orens di pekarangan rumah ga jadi2 terus wkwkwkwkw šŸ˜€ Awalnya tumbuh dan muncul cabainya eeeh lama2 mati. Entah sinar mataharinya terlalu panas atau gimana gitu padahal rajin disirami air. Senangnya ya bareng anak2 bercocok tanam begini.

  15. Aku ngiler banget lihat si adek makan jagung rebus yang baru dipetik. Pasti manis banget itu..

    Pergi ke kebun, metik cabe, kerja dapat, sehatnya juga ya Mbak. Enak deh yang rumahnya dekat kebun dan punya kebun. Rumah impianku di masa tua nanti šŸ™‚

  16. Jadi pengin ke sawah nih, Mba. Memang harga cabai tuh cepat naik dan cepat turun. Pernah waktu itu panen banyak tapi harga lagi rendah, eh seminggu kemudian melonjak tinggi tapi cabenya masih pada muda.

  17. Asik banget ini saatnya memanen ya mbak, duh kebayang si kecil pasti senang sekali diajak untuk memanen cabe ya. Aku tuh kepengen banget dari awal pandemi itu bikin tanaman sayur di rumah tapi ngeri gagal.

  18. kak nanik , ajarin dong gimana cara menanam cabai di yang ga punya lahanpakai polybag, aku soalnya tebarin biji yang kubeli tidak bertumbuh nie , stress jadinya . Seneng banget punya sawah ya kak, dulu aku selalu ikut ayahku untuk manen jagung , sekarang sawahnya udah jadi gedung.

  19. Rasanya serba salah ya. Kalau harga cabe anjlok kasihan petani tapi Ibu saya yang jualan sambel seneng banget. Tapi kalau harga cabe melambung, bingung deh Ibu saya, sementara kesejahteraan petani lebih baik

  20. Semoga harga cabe membaik ya mbak, jadi bisa menikmati panen cabe nantinya.
    Tempuyung itu apa sih, aku baru tahu tanaman ini.
    Aku selama pandemi udah nanam segala macam sayur yang bisa ditanam di pot. Cabe rawit setan juga punya beberapa, tapi baru dua tanaman yang menghasilkan. Mayan sih jadi gak beli cabe rawit

  21. Wuih seru banget ini bisa panen cabe. Anak-anak pasti seneng deh diajak ke sawah atau kebun. Hati-hati ya De metik cabe, bisa panas kalo tangannya kena mata. Hehehe

  22. Mbaaa.. Lihat begini aku jd kangen kampung.. Seriusan. Mana pas lg panen jagung disana kami gak bs pulkam krn pandemi. Hiks. Gak tau kapan bs kesana.. Kangen pengen metik lombok n buah naga

  23. Last week. I buy chili in 25.000 /Kg. But we are can get it from my page self so sure great and the taste of chili more fresh. I like see your page full anything to usefull to eat, hahaha

  24. Di Gunungkidul, ibu mertua saya punya tanaman cabe dan sayuran di samping dan belakang rumah. Biasanya kalau pas lagi banyak, ya dijual ke pasar. Tapi sebenarnya lebih sering dipetik untuk kebutuhan makan sehari-hari.

  25. Masyaallah Toto montok ya Mbak badannya. Ini mesti karena sering makan sayuran organik hasil karya bapak-ibunya nih ya… keren… gemesss liat foto cabainya… pingin nyambel hehe

  26. asyik banget mbak… panen sekalian berjemur. pas istirahat makan jagung rebus. ini wow banget… semoga harga cabe segera membaik ya mbak.. di tempatku harga cabe juga kurang baik.

  27. Masyaallah..cabeya seger-seger, menul-menul. Aku di sini nanam cabe gada yang bisa sampai bebuah hiks. Kayaknya tangannya ga bisa buat bercocok tanam, padahal pengen banget

Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan ini, ditunggu komentarnya. Please... jangan meninggalkan link hidup ya