Nasi jamblang ibu nur cirebon

Mampir Cirebon dan Mencicipi Nasi Jamblang Ibu Nur

Empal gentong, setahu saya itu adalah kuliner khas Cirebon. Tapi saya juga belum pernah mencicipinya. Saya tahunya karena dulu pas kuliah di Bandung, ada mie instan yang jadi favorit saya. Indomie rasa empal gentong. Setelah balik ke Malang, saya nggak pernah ketemu mie instan itu lagi. Jadi saya bertekad, kalau suatu saat ada kesempatan ke Cirebon, saya mesti ketemu sama empal gentong. Tapi ternyata, saat ada kesempatan ke Cirebon, saya malah menikmati makan sore dengan nasi jamblang.

Tugas ke Brebes dan Mampir Cirebon

Awal September kemarin, saya mendapat tugas ke Brebes. Perjalanan ke Brebes saya tempuh dengan menggunakan kereta api. Ternyata lokasi saya bertugas, di Kecamatan Losari itu jauh dari pusat kota Brebes, dan malah lebih dekat ke Cirebon. Jadilah setelah kegiatan selesai dan masih ada waktu luang, saya di ajak oleh panitia untuk jalan-jalan ke Cirebon.

Tempat pertama yang kami kunjungi adalah pusat oleh-oleh khas Cirebon, namanya toko Daud. Ada banyak camilan dijual di sini. Ada aneka baju dan kain batik juga. Tempatnya luas, ada 2 lantai. Tapi saya nggak naik ke lantai 2, cuma lihat-lihat di lantai 1 saja.

Puas melihat-lihat di toko Daud, saya diajak ke sentra batik khas cirebon, kampung batik trusmi. Mungkin karena efek pandemi, toko-toko di kampung batik trusmi ini nampak sepi pengunjung. Indikasinya dari tempat parkir di depan toko-toko yang sepi.

Karena nggak ada niat buat beli kain maupun baju batik, kami nggak berhenti di salah satu tokonya. Cuma lewat dan ngobrol seputar perkembangan industri batik di sana. Saya juga ditunjukkan toko mana yang jadi langganan pak SBY, toko mana yang harganya lebih murah dibanding yang lain.

Setelah dari kampung batik trusmi, karena sudah sore juga, saya diajak sekalian makan. Biar nanti malam sesampai di hotel nggak perlu lagi keluar cari makan malam. Karena tamu dan cuma di ajak, saya pun nggak nolak. Ngikut aja. Saya diajak makan nasi Jamblang ibu Nur.

Nasi Jamblang Ibu Nur Cirebon

Lokasi rumah makan Nasi Jamblang Ibu Nur ini nggak di tepi jalan besar, masuk ke dalam perkampungan. Menurut pemandu saya, dulu Ibu Nur berjualan nasi jamblang di pinggir jalan. Pedagang kaki lima gitulah, nggak punya bangunan permanen. Karena rasanya yang enak, banyak pelanggannya dan akhirnya bisa sukses, bisa beli tanah dan membangun warung makan yang besar. Walau lokasinya nggak dipinggir jalan raya, karena sudah punya nama, tetap banyak yang mencari dan makan di sana.

nasi jamblang ibu nur

Bangunan bertingkat 2, ada motif batik khas Cirebon terlukis di dinding diatas pintu masuk. Motif mega mendung. Ada yang jualan es krim durian di depan warungnya. Kalau ke sana sendirian, saya pasti jajan tuh es krimnya. Tapi karena di ajak, nggak enaklah kalau saya minta macam-macam. Area parkir ada di depan warung makan, tapi sempit. Yang lebih luas ada di gedung seberang jalannya. Kami parkir di seberang jalan, menyeberang lalu masuk

Begitu masuk, wow banyak sekali lauknya. Sampai bingung milih yang mana. Petugasnya mengambilkan nasi, di tarus diatas piring yang sudah dialasi daun jati. Tambah sedep nih makannya. Lalu pembeli mengisi pikring dengan lauk yang di sukainya, setelah itu membayar sekalian pesan minum. Baru deh duduk manis menikmati pesanan.

nasi jamblang ibu nur cirebon
Pilihan lauk nasi jamblang
nasi jamblang ibu nur cirebon
nasi jamblang ibu nur cirebon

Saya cari sayuran hijau, tapi nggak ada. Adanya olahan daging dan jerohan sapi, olahan daging dan jerohan ayam, serta aneka hasil laut. Berkuah santan kental.

Setelah bingung dan bolak-balik, untungnya pas agak sepi jadi nggak menganggu pengunjung yang lain, piring saya pun terisi juga. Lidah sapi, tahu dan hati ayam. Sambalnya nggak boleh ketinggalan. Nasinya dikit, emang porsinya segitu. Jadi bagi yang terbiasa makan di sini, mesti bilang nasinya 2. Saya saat di tanya petugas yang ngambilin nasi, bilang 1 aja nasinya, karena memang belum begitu lapar.

nasi jamblang ibu nur cirebon

Nyesel Nasinya Cuma 1

Hati ayamnya biasa aja rasanya. Yang saya rasakan nikmat banget itu lidah sapinya. Lidahnya empuk dan bumbunya meresap ke dalam. Sambalnya pedes, jadilah nasi saya sudah habis duluan sementara lauknya masih banyak. Soalnya kan saya kalau makan sama sambal tuh, susah di stop kecuali sudah habis. Jadi saya rekomendasikan, kalau suatu saat Anda berkesempatan ke sini, pesanlah nasinya 2, biar puas makannya.

nasi jamblang ibu nur cirebon

Disediakan sendok saja di sini, nggak ada garpu. Tapi saya pilih makannya pakai tangan saja. Muluk, istilah bahasa jawanya. Tak lupa cuci tangan dulu sebelum makan, dan setelah makan juga. Selesai makan, lanjut minum segelas jeruk hangat. Lalu pasang lagi maskernya. Alhamdulillah kenyang.

Tuan rumah menawari saya untuk tambah makannya, di bungkus buat makan malam di hotel. Tapi karena sudah kenyang, saya menolak tawaran itu. Oh iya, saya juga sempat melihat ada pengunjung yang membawa wadah sendiri. Sepertinya mau buat bekal perjalanan. Kalau bawa wadah sendiri, berarti nggak pakai alas daun jati.

Soal harga gimana? Berhubung saya di traktir, saya nggak tahu harga makanannya. Di meja juga nggak ada daftar menu. Ya iyalah, kan pengunjung datang langsung ambil makanan, begitu bayar baru deh duduk di meja. Tapi di salah satu dinding warung terpasang kok daftar menu dan juga harganya, sayangnya saya nggak sempat memotretnya. Tapi kata tuan rumah yang mangajak saya, harganya murah kok. Makanya laris karena rasanya enak dan harganya murah.

Kalau pas ke Cirebon dan Anda ingin juga mencicipi nasi jamblang ibu nur, bisa ke Jalan Cangkring II Nomor 34.

61 comments

  1. Aku batal makan nasi jamblang Bu Nur, waktu ke Cirebon, karena harus balik arah, jadi makan nasi jamblang di restonya Batik Trusmi..ya ampun pilihan lauknya banyak. Tapi kalau aku milih nasi satu aja, banyakin lauknya hahaha. Ga usah 2 nasinya ntar ga bisa nyoba lauk lainnya.
    Tapi khasnya memang alasnya daun jati…wah makin mantap!

  2. Ke Cirebon gak afdol kalau ga nyicipi nasi jamblang ibu Nur yang terkenal ya. Oh itu motif batik Cirebon kaya gitu ya, unik juga ya cara mengenalkannya.
    Kalau ada pilihan lauk sebanyak itu suka bingung aku

  3. Perlu diselidiki nih sepertinya kenapa tidak disediakan menu sayuran hijau. Padahal kan untuk mengimbangi makanan daging dengan kuah santan begitu dengan sayur dan buah ya…

  4. Wah kalo makan ke tempat yang banyak lauknya gitu aku suka laper mata dan suka pengen ngambil semua. Kayaknya harus bareng suami deh, dia tukang ngabisin makanan aku soalnya hahaha

    Kalo ke Cirebon berarti harus mampir nih ke Nasi Jamblang Bu Nur deh

  5. Nasi Jamblang favorit banget deh kalau ke cirebon. Walau cuma sekali ke cirebon namun saya udah jatuh cinta sama kuliner satu ini. Di surabaya pernah ada yg jual namun tetap ga bisa menandingi yg dijual di cirebon

    1. Saya loh mba, baru tahu kalo nasi jamblang itu khas Cirebon. Saya malah ngiranya ini tuh dari daerah Jatim. Hihihihi. Padahal saya pernah nih makan ini di Cirebon. Tapi saya sama sekali gak tahu ini tuh makanan khas sana.

  6. Duh, saya sampai lupa kapan terakhir makan nasi jamblang mba, saking dah lamanya. Mungkin 4 tahun lalu kali. Wkwkwk.

    Makan nasi jamblang sekalian beli 2 porsi mba. Hehehe. Biar puassss.

  7. wah Mbak Nanik jalan-jalan, asyikkkk….

    dulu saya sering dibeliin nasi jamblang, jadi gak pernah tau rumah makannya mirip Ampera, dan rumah makan Sunda lainnya ya?

    khasnya karena dibungkus daun jati yang bikin sedep masakan

  8. Daun jatinya itu lhooo yg khas dan bikin makanan kian sedaappp
    Ulala, endeus banget ini.
    Aku baru satu kali ke Cirebon, dan udah ngejajal kuliner nasi jamblang ini.
    Mantab!

  9. Subhanallaaahhhhhh, sebuah kesalahan haqiqih saya main ke post ini, di waktu pagi begini, sementara jam makan saya di pukul 2 siang nanti.
    Lapaaarrrrr hahahaha.
    Saya udah ingat-ingat nih, makanan khas Cirebon itu Nasi Jamblang, wajib save ini sapa tau nyasar di Cirebon kan.
    Duh lapar

  10. Baru tahu nasi jamblang nih Mba, tapi kayanya enak banget ya. Terus saya pernah cobain Mie Rasa empal gentong, enak banget deh rasanya. Jadi pengen cobain empal gentong asli Cirebon. Ntar kalau main ke Cirebon mampir ah dk Nasi Jamblang Ibu Nur

  11. Wah masih pake daun jati ya untuk “lemekan”??? jarang2 lho yg pake gituan. Btw, hati sapi dan ampela saya paling suka sekali. Apalagi direndang/disemur suka banget. Insha Allah mudah2an kalo pas ke Cirebon mampir ah ke nasi jamblang ibu nur.

  12. Kangen banget pengen nyoba lagi nasi Jamblang, dulu pas masih ngontrak bareng orang Cirebon sering dimasakin nasi jamblang

  13. OMG, itu menunya banyak sekali, Mba Nanik? Bisa kalap aku deh kalo mampir kesini. Pengen ngambil dan nyicipin semuanya. Hahaha. Menggiurkaaaan!
    Masyaallah, Indonesia tercinta ini kaya raya banget kulinernya yaaa? Woww.

  14. Buat saya yang ngakunya makan nasi sedikit, porsi nasi di dalam piring di foto memang beneran sedikit. Kayaknya saya juga kurang, hahaha … Kayaknya sih porsi nasi jamblang di mana-mana memang sedikit, ya.

    Saya juga sebisa mungkin makannya muluk, Mbak. Hihihi, lebih nikmat gitu sambil nikmati bumbu atau sambal yang nempel di jari.

  15. Aku sempat makan nasi jamblang beralaskan daun jati. Ada sensasi rasa yang bikin nambah. Makan ama keluarga dan ini bikin kangen mau coba lagi mba . Tapi belum kesampaian nih

  16. Kaaan nyesel nasinya cuma 1 😆
    Ini terkenal ya mbaa. Aku jadi mau ngerasain. Belum pernah. Aku hanya denger namanya ajaa. Wah klo ditraktir jadi tambah enak rasanya iniii. Aku bayangin lidah sapi lembut sambeeelnya maknyuus ya mbaa. Masya Allah

  17. Waah saya dulu pernah mau mampir kesini pas ke cirebon, Mba. Cuma waktu itu idul adha restonya tutup. Skrg kakak saya dah ga disana lagi. Jadi tau deh kapan ya saya bisa mampir menikmati nasi jamblangnya ibu nur

  18. Saya dari dulu seringkali mendengar kuliner khas Cirebon ini tapi belum kesampaian nih nyobain, dan baca artikelmu mba bikin makin ngiler dan penasaran deh

  19. Udah pernah mampir kemari. Lima jempol untuk rasa masakannya ya. Meskipun ambiance nya sederhana, tapi tempat yang bersih dan kualitas sajian yang bagus, bikin seneng makan dan ngobrol berlama-lama disini. Aaahh jadi pengen ke Cirebon deh hahahaha.

  20. Melihat dari foto saja bikin ngiler sama masakan rumahan Ibu Nur, pas sekali saya belum pernah makan nasi jamblang next kalau ke Cirebon mampir deh.

  21. Aku beberapa kali lewat Cirebon mbak, hampir 3 tahun sering lewat cuma ya gitu nggak pernah kulinera. Ini ni yang aku selakan wkwkwkwk… Penasaran banget sama nasi jamnlang, kelihatan enak banget mbak

  22. Sedap banget nasi jamblang Bu Nur aku jadi pengen mampir lagi deh ajak keluarga.. Dulu nyicip pas ikut Famtrip blogger, sayangnya nggak mampir ke Trustmi

  23. nasi jamblang cirebooonn
    enaaaaakkk. aku pernah makan tapi bukan di cirebonnya, pasti kalau makan langsung di kotanya bikin feelnya berasa banget ya mak
    duh kangen makanan susundaan

  24. Cirebon memang terkenal dengan nasi jamblang nya ya mak. Aku belum main ke Cirebon nih kalo makan nasi jamblang baru di restoran biasa bukan langsung di Cirebon nya

  25. Huwooo kangen kulineran di Cirebon. Aku suka nasi jamblang juga nih mbak, lupa dulu belinya di mana. Karena memang khas banget dan banyak yang jual kan ya. Next mau cobain nasi jamblang Ibu Nur.

  26. Nasi Jamblang emang yang bikin khas itu nasi dibungkus daun jati ya mba. Terasa nikmat, aku juga paling makan satu porsi nasi. Lauknya juga paling dua macam, jatah lambungku segitu aja, wkwkwkk

  27. Ishhh jadi laper nih buka postingannya hahaha…kuliner Cirebon yang melekat di ingatanku sampai sekarang tu empal gentong..Tapi kalau pas lewat Cirebon dan memungkinkan..kayaknya perlu dicoba nih nasi jamblangnya

  28. Kangen banget sama Cirebon.
    Aku pernah di kota ini 3 tahun dan paling suka sama kulinernya, Empal gentong.
    Salut sama sega jamblang tuh..kok bisa penjualnya selalu dapat daun jati yaa, kak? ((buat alas makan nasi dan lauknya))

  29. Aku pernah nyoba di sini. Wah, mantab banget, enak banget. Sampe rumah rasa sambelnya itu masih terngiang-ngiang. Rekomended banget Nasi Jamblang Ibu Nur

  30. Nasi Jamblang kalau belinya di Cirebon beda banget sama tempat biasa saya beli di Jakarta. Lauknya lengkap bingit, sungguh nikmat. Kalau Empal Gentong hampir sama aja kayaknya. Cuma saya lebih cocok Nasi Jamblang.

  31. Kuliner memang paling seru kl lg diluar kota. Cirebon nih banyak makanan menarik. Nasi jamblang yaa, haduh jd pengen. Moga bs ksana kelak cobain hehe

  32. Paling suka dari cirebon itu empal gentongnya rasanya asli banget pake nasi panas aja udah enak duh jadi kangen pengen maen kesana lagi

  33. Kalo makan nasi jamblang, standar nasinya dua dulu, dan biasanya kalo lagi laper, bakal tambah satu lagi. Kalo cuma satu enggak kerasa 😂

    Mampir lagi, mbak ke Cirebon. Nanti tanya aja Empal Gentong H. APUD. Itu paling favorit. Tapi yg lain juga sama sih. Bedanya disitu laris banget, jadi kesegaran kuah dan dagingnya terjaga.

  34. seruu ya Mbak, kalau perjalanan dinas gitu terus bisa sempatin wisata kuliner khas daerah tersebut, ada rasa puas tersendiri gitu pastinya ya, selain kenyang tentu saja. Apalagi cobain masakan yang legend gini ya.

  35. Wah, kok menu lauknya harus memilih dengan hati-hati dan seksama itu, hehehe. Akan tetapi, saya tetap penasaran sama rasa lezatnya Nasi Jamblang Bu Nur. Semoga ada kesempatan untuk saya mencicipinya juga, aamiin.

  36. wah enggak ada sayuran hijau ya dan pastinya kalau udah banyak makan daging dan menu beginian perlu diimbangi dengan makan lalapan. Dulu pas di Padang, rumah makannya juga penuh masakan santan, sedikit banget menyediakan sayuran.

  37. Nah, idem nih sama komentar Teh Okti.
    Sayuran hijau pada ngumpet di mana ya.
    Hahaha.

    Btw,
    Aku pengen banget ih tahu sensasi makan nasi dengan alas daun jati.
    Apakah sama dengan daun pisang?
    Maksudnya, aroma nasi akan lebih menggugah selera?

  38. Bahagiaaaaa liat postingan ini!
    Aku juga 2 tahun lalu ke Cirebon dan mampir serta ditraktir sodara sepupu di Cirebon, dan itu rasanyaaaaa …. senang luar biasa! Maklumlah, sodara sepupuku, Nia ini sangat dekat waktu aku dan Nia masih kecil jadi ketemu setelah berpisah kurleb 30 tahunan, ya gitu deh….

    Aku makan di empal gentong dan di nasi jamblang (entah apa namanya) yang jelas berkesan banget banget banget, karena lauknya beraneka ragam, sambalnya nampol dan ditambah bebek apa gitu, yang sambalnya warna ijo!

    Ah mbak Nanik membuka memoriku lagi, makasih yooooo

  39. Emang cocok banget menjadi pilihan santapan makan siang bersama teman-teman. Wuih mantul banget tuh makanan berat semua nasi Jamblang Ibu Nur pasti menggoyang lidah banget. Tapi masa iya ke Cirebon dulu hehee

  40. Sering banget lewat Cirebon dulu pas masih kerja merantau. Tapi gak pernah cobain nasi Jamblangnya.

  41. Menurutku emang mending nasinya dikit aja sih. Banyakin lauknya saja. Pasti bakal nikmat banget nasi Jamblang ibu Nurnya.

    Jadi pingin nyobain. Tapi kapan mau ke Cirebon ya. Hehehhe

  42. Otak sapinya melambai-lambai. Kayaknya gurih banget tuh, dicocol sambal pasti endes banget. Nasi Jamblang Ibu Nur emang terkenal sih, cuma saya belum pernah mampir ke sana. Pengin juga kapan2 ke Cirebon.

  43. Nasinya nambah lg aja Mbak,, eh ga boleh banyak2 makan nasi ya hihi… tenang Mbak ntar kl ke Cirebon lg Mbak Nanik tinggal pesen nasi dobel di Nasi Jamblang Ibu Nur yaa

  44. Waduhh, menggiurkan sekali ini kak nasi jamblang-nya. Kayaknya kalau nanti ada kesempatan ke Cirebon, kudu wajib coba nih nasi jamblang. Bisa membayangkan aromanya yang lezatt banget ini mah.

  45. Saya belum pernah makan pakai alas daun jati, belum pernah juga makan nasi jamblang. Helo, sayapun belum pernah ke Cirebon apalagi ke Brebes, hiks.
    Padahal sudah sering ke Pulau Jawa. Dari ibu kota, Bandung, Surabaya hingga ke Jogya dan Solo bahkan ke Surakarta dan Malang. Eh, pernah juga ke Porwokerto. Lah ini kenapa saya sebut daerah-daerah yang pernah saya kunjungi sih hahaha.
    Semoga nanti bisa ke Cirebon deh sekalian ke Brebes dan mampir ke warungnya Mpok Nur.

  46. Wah, asyik nih makan nasi jamblang apalagi pake daun jati. Klo saya tahunya daun jati tuh buat bungkus lontong sumpil. Menu sarapan dengan lauk nangka muda khas daerah trenggalek mb

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *