Paling di Cari : Guru Bahasa Jawa

Kemarin kedatangan tamu dari Mojokerto, seorang guru sebuah SMK negeri. Dia nanya, barangkali punya referensi teman/sodara yang alumni pendidikan sastra jawa. Karena sampai sekarang, di sekolahnya belum ada yang mengajar pelajaran bahasa jawa. Jadi kalau pas pelajaran bahasa jawa, anak-anak ya di maklumi kalau berkeliaran di luar kelas.

Dalam kurikulum 2013, tetap ada muatan lokal. Nah, untuk jawa timur, muatan lokal adalah bahasa Jawa. Sementara, di jawa timur ini, hanya ada satu universitas yang punya jurusan pendidikan sastra jawa. Jadi, ya harap maklum kalau sampai sekolah-sekolah mengalami kesulitan untuk mencari guru bahasa jawa.

Saya jadi ingat jaman SMP dulu, waktu kelas 1. Guru bahasa jawa saya pernah bercerita, alasan beliau dulu mengambil jurusan pendidikan sastra jawa saat kuliah. Alasannya adalah, karena orang tua beliau kurang mampu, jadi kalau mau kuliah, beliau harus kuliah di PTN. Karena persaingan masuk PTN itu sangat ketat, maka beliau mempertimbangkan jurusan yang kira-kira paling sedikit peminatnya, yaitu sastra Jawa. Dan akhirnya, memang guru saya tersebut akhirnya diterima di PTN.

Cuma bisa ikut miris saja. Bahasa jawa, bahasa daerah sendiri, sampai kesulitan mencari orang yang bisa mengajarkannya.

Jadi serasa ditimpuk juga, karena saya jarang berkomunikasi menggunakan bahasa jawa dengan anak-anak saya.

 

Comments

Add a Comment
  1. hi mbak apa kabar..semoga sehat sehat sekeluarga yah 🙂
    iya mbak bahasa jawa minim peminat, jadi ingat kakak kelasku dulu dia ambil sastra jawa apa kependidikan bahasa jawa gitu lupa di solo UNS kalo tak salah, lulus malah cepat kerja, PNS…nggak susah susah..karena jarang kali yah

    1. hehehe kabar baik. dah lama nih nggak saling berkunjung 🙂

      iya, kabarnya pemintanya memang jarang ( termasuk saya nih yang nggak berminat)

  2. aku tinggal 7 taon di surabaya, ngomong jawa juga gak bisa huhu

    1. hehehe karena di lingkungan sehari-hari tetap pakai bahasa indonesia.
      Tapi kalau ada orang ngomong bahasa jawa, bisa nangkap maksudnya kan?

  3. Buka kursus bahasa Jawa laku kali ya, dan lulusannya juga. Tapi kalau syarat ngajar kudu yang nggenah sih ya, harus lulus perguruan tinggi 🙂

    1. iya, kayaknya banyak peluang kursus/ les privat bahasa jawa.
      Dan kalau untuk mengajar di kelas, memang ada “pakem-pakem” yang harus diikuti

  4. Eh? ternyata ada ya kuliah jurusan bahasa jawa. 😀
    Mungkin yang bisa berbahasa jawa banyak, tapi tidak punya dasar pendidikan yang sesuai ya…

    1. sastra jawa tepatnya 🙂

  5. saya asli jogja dan kalau harus ngomong “krama alus” juga kagok bu
    huhuhu, betapa memang bahasa daerah kian pudar dan kurang diminati

    1. saya juga asli pertengahan jogja dan solo, ngomong kromo inggil juga udah nggak lancar. ngomong ngoko juga udah kecampuran logat jawa timur

  6. saya juga belom pernah ngomong bahasa jawa, tapi anak saya paling seneng nyanyi bareng gundul-gundul pacul. ihihi..

    1. anak saya juga suka lagu itu

  7. sastra daerah jadi penting karena ada muatan lokal ya.., kalau ada peluang kerjanya pasti lama2 bertambah deh peminat kukiah di sastra daerah

  8. Jaman aku sma, sastra Jawa jadi bahan ledekan untuk bs msk PTN dengan cara gampang, tp tnyata yg sastra jawa peluang kerjanya malah banyak ya? Bayangin aja, yang butuh sastra jawa kan ada jateng, jatim, jogja, ada brp sekolahan tuh dr sd sampe sma, hhhmm..

  9. Jeng Nanik, kadospundi wartosipun rak inggih sami binerkahan kasarasan……
    Sami koq Jeng, lare-lare kula ugi sami boten saged ngetrepaken Basa Jawi ing brayat.
    Salam

    1. alhamdulillah baik bu.
      terimakasih doanya 🙂

  10. hihihihi … dulu paling sebel kalo pelajaran bahasa jawa. susah ngapalain honocoroko 🙁

    1. sama, paling nggak suka pelajaran bahasa jawa pas harus nulis pakai honocoroko

Setiap jejak yang Anda tinggalkan akan sangat berarti bagi sang penulis