WisataKu

Pengalaman Menginap di Regent’s Park Hotel Malang

Alunan gending-gending Jawa segera menyapa gendang telinga saya begitu memasuki Regent’s Park Hotel. Resepsionis yang ramah menanyakan nama saya dan mencocokkan dengan yang ada di daftar. Tak lama kemudian kunci kamar telah berpindah dari tangan resepsionis ke tangan saya. Saya pun lalu menuju ke kamar.

Ya, kurang lebih seminggu saya bakal menginap di Regent’s Park Hotel, tepatnya dari 26 Agustus hingga 1 September. Biasalah, urusan kerjaan.

Regent’s Park Hotel ini termasuk hotel tua di Malang. Saya pertama datang ke Malang tahun 2005, setiap kali melewati hotel ini, banyak sekali mobil yang parkir di halaman depannya, bahkan sampai ke bahu jalan. Waktu itu saya pikir, tamu hotel ini kok selalu penuh, pasti ada yang istimewa.

14 tahun kemudian, barulah saya bisa merasakan menginap di sini. Itupun karena ada kerjaan kantor. Klo duit pribadi, kayaknya nggak bakalanlah saya nginap di sini. Ngapain coba, kan rumah juga di Malang, kok ngehotelnya di Malang juga.

Baiklah, mari kita coba lihat fasilitas hotelnya.

Kamar Hotel

Saya dapat kamar yang besar, lengkap dengan meja kerja dan juga kursi tambahan untuk bersantai. Handuk, perlengkapan minum, perlengkapan mandi, standar lah ya. Nggak ada yang istimewa menurut saya. Tersedia pula kulkas. Lemari pakaiannya besar, masih ada rak-rak di bawah meja televisi pula yang dapat dipakai untuk menyimpan barang. Terdapat peringatan untuk tak meninggalkan barang berharga di dalam kamar, pihak hotel tak bertanggungjawab bisa ada kehilangan barang pribadi.

regent's park hotel

Abaikan sarung bantalnya yang kusut

regent's park hotel

Siang buat leyeh-leyeh, malam buat tidur

Meja kerja dengan penerangan cukup

Lingkungan Hotel

Bagi yang membawa anak, pasti bakal betah karena tersedia fasilitas kolam renang buat tamu yang menginap. Bagi yang tidak menginap pun bisa memanfaatkan kolam renang ini, dengan membayar biaya tentunya. Menu sarapan juga boleh di bawa ke pinggir kolam renang, tersedia meja dan kursi untuk menikmati hidangan.

regent's park hotel

Bisa menikmati sarapan sambil nunggu anak berenang

Seminggu saya nginap disini, kolam renangnya selalu sepi. Kebetulan juga, ruang kelas saya ada di ruang poolside. Sudah ditebak dong, lokasinya. Iya pas di sampingnya kolam renang. Jadi saat break, bisa duduk-dudu di sisi kolam.

Yang saya suka disini, banyak pernak-pernik hiasan untuk mengisi ruang kosong. Lukisan di dinding lorong menuju kamar, maupun barang-barang keramik maupun pot bunga di sudut-sudut ruangan.

Ada dua lift di hotel ini, muat sekitar 8 orang. Jumlah lantainya sendiri ada 7. Kamar saya ada di lantai 3, dan kalau pas naik turun berbarengan antrinya jadi lama. Jadi saya memilih naik tangga saja kala berpindah dari ruang kelas ke kamar, dan sebaliknya turun tangga saat dari kamar ke ruang kelas. Beruntungnya, lantai hotel ini nggak terlalu tinggi. Saya sampai bergurau dengan teman saya, “kalau bule nginap sini, bakal nunduk kalau lewat lorong menuju kamar”

Menu Sarapan

Menu sarapan lumayan banyak variasinya. Aneka buah iris, soto disajikan selang seling dengan sop, nasi jagung disajikan selang selingΒ  dengan nasi kuning. Yang pasti ada tiap hari adalah nasi beserta lauk pauknya, aneka godogan, bubur sumsum, aneka roti dan juga aneka kue.

Baru di hotel ini, saya temukan ada menu rujak untuk sarapan. Saat saya ambil menu rujak, langsung deh teman-teman saya berkomentar “pagi pagi kok makan rujak”, saya sih nyengir apa. Alhamdulillah, perut tak ada masalah seharian

Bagi yang biasa sarapan telur dadar alias omelet, nggak bakal menemukan di area makanan disajikan. Jadi kalau pengen omelet harus bilang ke petugas yang ada di area restoran, nanti akan dibuatkan di dapur. Setelah matang, baru deh diantar ke meja pemesan.

Kebiasaan saya kalau sarapan di hotel, nggak sarapan nasi. Karena sarapan nasi itu udah biasa di rumah, kalau di hotel banyak pilihannya, jadi pilih yang lain saja hehe. Dan menu sarapan kesukaan saya adalah ubi rebus, ubinya lembut dan manis. Bubur sumsum dan minum susu.

Sepiring yang mengenyangkan

Sinyal wifi

Sinyal wifi, penting banget ini. Kebetulan juga dalam pelatihan kali ini ada kegiatan untuk pengenalan sistem pembelajaran online, tugas-tugas peserta juga dikumpulkan dengan cara di upload ke google drive. Saya pun kadang mengajak peserta untuk bermain-main di kahoot. Jadi, sinyal wifi yang kuat dan stabil sangat dibutuhkan.

Baca juga : Ice breaking dengan Kahoot

Sayangnya fasilitas wifi di Regent’s Park Hotel tidak bagus, akhirnya saya harus tethering menggunakan handphone. Bahkan hari pertama, sama sekali nggak bisa terkoneksi ke internet. Nyambung sih ke acces point, tapi nggak bisa nyambung ke internet. Sudah memanggil teknisi hotel, bolak-balik acces point di cek, tapi sampai sore belum juga bisa tersambung.

Barulah pada hari ketiga, terakhir, alias hari ke enam, koneksi internet lancar dan stabil. Baguslah, karena di hari terakhir itu kami memang butuh koneksi yang bagus untuk mengakses LMS untuk pembelajaran online

Begitulah pengalaman saya menginap di Regent’s Park Hotel, Malang. Selain masalah koneksi internet, secara umum saya puas menginap di sini. Para staff hotel juga ramah dan siap membantu.

 

30 Comments

  • Reyne Raea

    Mbaaa.. hotelnya serem ga? hahaha.
    Biasanya hotel lama itu kamarnya luas, tapi nggak enaknya wifi buruk, meskipun nggak semuanya.

    Kalau rate nya terjangkau, boleh juga nih nginap di sini, anak saya bakalan hepi banget kalau liat kolam renang sepi kayak gini, dan mamaknya pun gembira, bisa renang eh salah main air tepatnya.

    Asyik banget mba pagi2 udah ketemu rujak, meski jujur perut saya jadi bergolak meski juga ngiler hahaha

  • Rach Alida Bahaweres

    Pas ke Malang nggak nginap disini karena nggak tahu ada tempat nyaman seperti ini. Penasaran juga buat jadikan salah satu tempat nginap yang oke mba kalau ke Malang πŸ™‚

  • lianny hendrawati

    Wah itu sofa bisa buat tidur juga ya πŸ™‚
    Menu breakfastnya lumayan banyak ya variasinya, ada rujak segala. Bikin ngiler deh, segeer, tapi kalo untuk makan pagi kayaknya aku nggak berani ambil haha.

  • Jalan-Jalan KeNai

    Itu kalau saya di sana kayaknya kolam renangnya udah manggil-manggil hahaha. Enak banget kalau berenang di kolam yang sepi gitu. Etapi, saya mikir-mikir juga ding kalau perginya karena urusan kerjaan. Bukan karena ada kerjaan, tapi malas aja gitu. Kalau sama keluarga atau teman yang udah akrab kayaknya saya bisa nyebur berjam-jam di sana πŸ˜€

  • Tanti Amelia

    Kamarnya cozy banget ya mbak, jadi pengen staycation di situ juga. Memang semua yang di Malang bikin liburan terasa indah

  • Dzulkhulaifah

    Ya ampuuun baca ini malam-malam kok malah jadi ngiler sama rujaknya hahahaha. Spot di dekat kolam renangnya juga bikin maageeer. Btw Mbak, kalau di Jakarta nih, trend barunya nginep di hotel yang satu kota dengan tempat tinggal. Namanya staycation, liburan tipis-tipis. Hehe,

  • akuchichie

    Ini bisa aku jadikan referensi nanti kalau pas liburan ke Malang bersama keluarga, karena biasanya aku kalau cari hotel lebih senang yang ada kolam renangnya. Kamarnya pun lumayan ini buat sekeluarga ya mbak, bersih pulak dan bagus.

  • ivoniezahra

    terima kasih mbak untuk ulasannya, saya jadi tahu “dalaman”nya hotel Regents park ini. kalau aku meski tinggal di malang, suka eksplor hotel-hotelnya biar bisa kasih rekomendasi ke teman luar kota yang mau menginap di Malang.

  • Uniek Kaswarganti

    Lumayan jadi kendala ya kalau pas nginep di hotel dan butuh koneksi wifi untuk mengerjakan sesuatu. Cukup krusial ini ya. Semoga aja ke depannya ada perbaikan dari pihak hotel agar tidak mengganggu kebutuhan koneksi para pengunjung yang menginap di sana.

  • Lina W. Sasmita

    Kelamaan di hotel juga bosan ya Mbak. Eh bisan nggak sih? Haha. Kalau saya bakal bosan. Duh kenapa nggak diajak aja anak-anak sebentar suruh mampir berenang. Sayang kolam renangnya kosong terus.

  • niaharyanto

    Wah nyaman banget ya kamar hotelnya. Bikin betah buat staycation deh. Cuma makan, berenang, dan diem di kamar pun, betaaaaah. πŸ™‚

  • Echaimutenan

    Walau hotel tua tetep apik ya dirawatnya. Mak yakin itu selama seminggu denger alunan gamelan gak ada yang nari2? #terKKN

    Aku belum pernah ke sini klau ke malang. Paling yg sering itu dulu tapi di hotel sebelah alon2 kota malang. Lupa aku namanya

  • Fanny Fristhika Nila

    ihhh walopun tinggal di jkt aku staycationnya jakarta jg mbaaa :p. ngerasain beda kamar ajaa hahahah

    samaa kita, kalo stay di hotel aku jg ga nyentuh nasinya :p. mnding yg lain2 deh, drpd nasi dan lauk pauk πŸ˜€

Setiap jejak yang Anda tinggalkan akan sangat berarti bagi sang penulis

%d bloggers like this: