pengendalian BBM bersubsidi

Warga Wajib Tahu, Gimana Pengendalian BBM Bersubsidi di Jakarta

Indikator bahan bakar si putih sudah tinggal 1 strip, jadi hari ini sebelum belanja, saya mampir ke SPBU langganan untuk mengisi BBM bagi si putih. Sampai SPBU, seperti biasa antrian sepeda motor yang hendak beli pertalite mengular. Tapi saya nggak menambah panjang antrian itu, karena lebih suka mengantri di deretan antrian pertamax, bersama dengan mobil-mobil bagus. Hari ini ngantrikan motor diantara mobil bagus, semoga suatu saat bisa mengantrikan mobil juga di jalur pertamax ye kan….

Motor Aja Pakai Pertamax, Gaya Banget sih, Sok Kaya!

Bukan sok kaya, saya emang saya tuh beneran kaya! Hehehe…. biar makin meriang tuh yang komentar.

Jadi gini alasan saya sejak awal dibelikan si putih sama si ayang lebih memilih kasih asupan pertamax buat mesin motor, simak baik-baik ya!

Pertamax itu memiliki Research Octane Number (RON) sebesar 92, sementara pertalite hanya 90. BBM dengan RON 92 ini cocok banget buat mesin kendaraan saya yang menggunakan teknologi Electronic Fuel Injection (EFI).

Tri Yuswidjajanto, dosen Teknik Mesin Institut Teknologi Bandung (ITB), mengatakan, RON adalah ketahanan bahan bakar untuk tidak menyala dengan sendirinya sebelum busi dinyalakan. Nilai RON yang tinggi ini akan membuat proses pembakaran BBM pada motor lebih sempurna. Kalau proses pembakarannya sempurna, maka motor nggak akan kekurangan tenaga. Tenaga yang sempurna ini tentu saja pada akhirnya akan membuat performa mesin motor lebih tinggi.

Proses pembakaran pada sepeda motor yang menggunakan pertamax akan lebih bersih sehingga zat buang yang dihasilkan akan lebih ramah lingkungan dibandingkan dengan pertalite. Dengan pembakaran yang lebih bersih maka busi pada motor tidak akan cepat rusak, alias lebih awet.

Emang sih harga pertamax lebih lebih mahal dibanding pertalite, tapi secara efek jangka panjang penggunaan pertamax itu lebih menguntungkan. Pak Tri yang merupakah Ahli bahan bakar dan pembakaran itu sudah membuat perhitungannya. Cermati deh gambar di bawah ini

perbandingan pertalite dan pertamax
Perbandingan penggunaan BBM Ron 90 dan RON 92

Tuh kan, dengan jarak/penggunaan yang sama, selisihnya cuma 925 rupiah per hari, sebulan sekitar 30 ribu lah.

Kalau kamu bisa beli dan minum kopi kekinian, yang sekali minum seharga 30 ribu. Masa nggak bisa kasih asupan bergizi juga buat kendaraanmu yang cuma 30 ribu tapi bisa buat sebulan?

Jadi sebenarnya, nggak perlu jadi orang kaya kok buat beralih ke BBM non subsidi yang punya RON 92. Cuma butuh kemauan dan kesadaran moral saja untuk turut serta menjaga mesin tetap awet sekaligus mengurangi efek polusi.

Pengendalian BBM Bersubsidi Tepat Sasaran di Wilayah DKI Jakarta

Ngomongin tentang BBM dan juga polusi, kemarin saya menyimak acara diskusi publik yang diselenggarakan radio KBR dan Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI). Diskusi publik yang menghadirkan pembicara yang top dan kompeten di bidangnya masing-masing.

pengendalian BBM bersubsidi

Diskusi publik pengendalian BBM bersubsidi ini diselenggarakan 8 November 2022, dengan menghadirkan pembicara :

  • Tulus Abadi, Ketua pengurus harian YLKI
  • Luckmi Purwandari, ST, M.Si, Direktur Pencemaran Udara KLHK
  • Maompang Harahap, ST, MM, Direktur Pembinaan Usaha Hilir Migas
  • Dr. Syafrin Liputo, ATD, MT, Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta

Moderatornya, Rizal Wijaya juga keren, mampu memandu acara dengan baik, menghidupkan suasana dan melontarkan pertanyaan-pertanyaan cerdas dan menohok pada para narasumber.

Pengendalian Subsidi BBM dari Sisi Ekonomi dan Lingkungan di Jakarta

Tulus Abadi selaku Ketua Pengurus Harian YLKI mengungkapkan bahwa pengendalian BBM bersubsidi di Jakarta sangat krusial baik dari sisi ekonomi maupun lingkungan. Dari sisi ekonomi, walau transportasi di massal di Jakarta sudah bagus, namun penggunaan kendaraan pribadi (mobil dan motor) masih cukup besar. Sehingga penggunaan BBM di Jakarta juga besar jumlahnya.

Sementara itu dari sisi lingkungan, kita ketahui bahwa Jakarta sering di klaim sebagai kota yang tingkat polusinya tinggi. Bahkan menjadi salah satu kota terpolusi di dunia. Hal ini terjadi karena banyaknya penggunaan kendaraan pribadi dan penggunaan BBM yang tinggi. Ditambah lagi BBM yang digunakan belum memenuhi standar EURO dan belum ramah lingkungan.

Tulus Abadi, Ketua Pengurus Harian YLKI
Tulus Abadi, Ketua Pengurus Harian YLKI

Beliau merekomendasikan jika Jakarta ingin menghilangkan predikat kota terpolusi, maka yang bisa dilakukan oleh pemerintah kota Jakarta adalah dengan mengoptimalkan penggunaan sarana angkutan umum, menggalakkan penggunaan BBM ramah lingkungan bagi masyarakat. Minimal BBM nya sudah memenuhi standar EURO-4, lebih bagus lagi jika sudah memenuhi standar EURO-6, sehingga tingkat polusi bisa turun secara signifikan.

Pengendalian kendaraan pribadi dan pengendalian BBM sebagai sumber energi saling berkaitan. Karena 70% emisi di Jakarta berasal dari kendaraan pribadi.

Harga BBM Naik, Kualitas Udara Jakarta Membaik

Pendataan kualitas udara di Jakarta dilakukan di 5 stasiun pemantauan kualitas udara secara otomatis. Sejak September 2022, saat terjadi kenaikan harga BBM, tercatat indeks standar pencemaran udara nilainya menurun. Artinya kualitas udara di Jakarta membaik. Hal ini disampaikan oleh Ibu Luckmi Purwandari, Direktur Pencemaran Udara KLHK

Luckmi Purwandari, Direktur Pencemaran Udara KLHK
Luckmi Purwandari, Direktur Pencemaran Udara KLHK

Peningkatan kualitas udara ini kemungkinan terjadi karena masyarakat mulai beralih menggunakan pertamax dan juga menggunakan angkutan umum.

Beliau merekomendasikan jika kualitas udara di Jakarta ingin semakin membaik, maka perlu ada kebijakan berkaitan dengan emisi. Misalnya bagi kendaraan yang bisa memenuhi baku mutu emisi maka pajaknya lebih kecil di banding kendaraan yang hasil uji emisinya melebihi baku mutu yang dipersyaratkan. Karena ada pajak tambahan, yaitu pajak pencemaran/kerusakan lingkungan.

Layanan Transportasi Publik di Jakarta

Kebijakan transportasi publik di Jakarta sejalan dengan pengendalian subsidi BBM. Jika ekspektasi masyarakat terhadap layanan angkutan umum terpenuhi, maka masyarakat pasti akan beralih menggunakan angkutan umum. Hal ini disampaikan oleh Bapak Syafrin Liputo dari Dishub DKI Jakarta.

Syafrin Liputo, Kadishub DKI Jakarta
Syafrin Liputo, Kadishub DKI Jakarta

Berkaitan dengan pengendalian BBM bersubsidi, pemprov DKI Jakarta telah menyediakan sarana angkutan umum dengan standar layanan minimal cukup tinggi. Artinya, saat menggunakan angkutan umum, masyarakat akan mendapatkan kenyamanan setara dengan kendaraan pribadi. Selain nyaman, ada kepastian waktu juga kapan sampai di tujuan, karena layanan Transjakarta sudah steril lajurnya.

Pemprov DKI, dalam hal ini Dinas perhubungan, telah mengeluarkan kebijakan Account Based Ticketing bagi pengguna layanan transportasi umum. Dengan kebijakan ini, akan diperoleh profiling data penumpang secara utuh, sehingga walau kartu uang elektroniknya hilang, saldo dalam kartu tidak hilang. Karena datanya sudah tercatat di server pemkot.

Penutup

Sudah banyak yang dilakukan oleh pemprov DKI Jakarta maupun pemerintah pusat untuk pengendalian BBM bersubsidi. Semoga tingkat polusi dan kemacetan di Jakarta makin menurun, angka pengguna angkutan umum juga meningkat.

Semoga pengendalian BBM bersubsidi ini bisa diikuti juga oleh kota-kota lain di Indonesia. Subsidi BBM tepat sasaran, masyarakat sejahtera!

Baca yang ini juga

Leave a Reply

Your email address will not be published.

%d bloggers like this: