Ramadhan Day 1 : Megengan dan Gas Habis Menjelang Sahur




Selamat menjalankan ibadah puasa di bulan Ramadhan kali ini. Karena masih ada Pandemi Corona, sehingga mungkin Ramadhan tahun ini terasa berbeda dengan Ramadhan tahun tahun sebelumnya, semoga tetap semangat menjalankan ibadah ya.

Megengan Menjelang Ramadhan

Ramadahan tahun ini, tetap ada megengan di kampung saya di Malang. Saya nggak ikutan sih, tapi kecipratan rejekinya juga.

Jadi biasanya sehari sebelum puasa itu, warga kampung sini masak-masak, terus sore harinya saling menghantar makanan. Menunya mirip. Nasi, sambel goreng kentang + hati ayam, mie goreng, ayam goreng. Kadang ada yang pakai rendang, tambah kerupuk dan pisang. Ada juga yang kasih kue juga selain nasi.

Jadi setelah Ashar, mulai deh beberapa kali ada yang ketok pintu rumah, ngaterin nasi. Anak-anak seneng dong banyak makanan.

megengan
Nyam Nyam … ini paket nasi ketiga yang diantar ke rumah
megengan

Tentu saja kapasitas perut kami terbatas, dan kiriman nasi ini tak semuanya habis. 3 masih utuh dengan lauk pauknya. Nggak apa, nanti bisa buat makan sahur.

Gas Habis Menjelang Sahur

Berhubung makanan masih banyak, saya nggak masak untuk sahur. Tinggal memanasi aja. Kebetulan kemarin masak soto ayam dan sengaja kuahnya dibanyakin. Jadi ayam goreng di suwir-suwir aja, telur di iris jadi 4. Kalau mau makan tinggal siram deh pakai kuah soto.

Menu sahur

Niatnya mau menggoreng nugget, karena anak-anak sebelum tidur sudah berpesan nanti sahur mau makan sama nugget. Selain itu juga mau bikin sambal tomat, udah kebayang bikin penyet tempe dan lalapan timun.

Pertama goreng tahu tempe. Nah pas goreng tahu kok api makin mengecil. Ternyata gas habis! Kami nggak ada persediaan, warung depan rumah juga pastinya masih tutup. Minimarket nggak ada lagi yang buka 24 jam.

Nggak jadi deh nggoreng nugget. Untungnya anak-anak bisa ngerti kondisinya dan tetap lahap makan sahur sama soto. Sambal tomat pun nggak jadi, akhirnya bikin sambal korek aja. Alhamdulillah makannya tetap lahap.

Yang paling tersiksa bisa jadi suami, karena ngga bisa minum kopi. Apalagi dia tuh kalau pagi nggak ngopi, biasanya siangnya pusing. Semoga aja hari ini pusingnya nggak datang.

Itulah ceritaku di hari pertama puasa tahun ini. Apa ceritamu?

10 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *