Ramadhan Day 2 : Tarawih dan Mengaji di Rumah Aja

mengaji di rumah

Di negara kita, bulan Ramadhan itu identik dengan sholat tarawih. Saya ingat betul jaman kecil dulu. Selesai buka puasa, langsung ke Masjid. Ada yang mengaji, ada yang bermain, sambil menunggu waktu sholat tarawih. Tak lupa membawa buku kegiatan bulan Ramadhan, sebagai catatan aktivitas selama bulan puasa. Aktivitas sholat lima waktu, sholat tarawih, mengaji, dengerin kultum.

Ramadhan kali ini, pemerintah telah mengeluarkan himbauan untuk berbuka di rumah aja, tarawih juga di rumah aja. Kami pun mematuhi anjuran ini. Dua malam ini tarawih bareng di rumah.

Godaannya besar!

Masjid depan rumah tetap menyelenggarakan sholat tarawih. Saat adzan isya, si kakak udah berdiri dibalik jendela kaca, melihat ke arah Masjid. Saya tahu, dia ingin seperti teman-temannya bisa tarawih di Masjid. Beberapa temannya ada yang menjemput ke rumah. Tapi tak saya bolehkan untuk berangkat.

Sholat tarawih di masjid
Masjid di depan rumah

Walau jauh-jauh hari sudah di sounding bahwa kali ini tarawih di rumah aja, tetep aja si kakak tergoda pengen ke Masjid. Jadi ya, di ajak ngobrol lagi pelan-pelan. Bahwa ini demi kebaikan bersama. Bahwa sebagai warga negara yang baik, harus patuh pada aturan pemerintah. Bahwa tak boleh ikut-ikutan, kalau nggak ngerti.

Alhamdulillah si kakak mau ngerti. Apalagi ada juga iklan layanan masyarakat dari upin dan ipin, berisi himbauan untuk tinggal di rumah saja. Terkadang anak-anak kan lebih menuruti apa yang di tonton dibanding perkataan orang tuanya.

Kata Budhe (ART saya), sebelum sholat tarawih dilaksanakan, ada pengumuman dari takmir agar jamaah mengatur shofnya supaya tidak terlalu rapat. Jamaah tarawih tetap banyak seperti tahun sebelumnya, demikian pula dengan jamaah subuh. Bahkan tadi jamaah subuh membludak sampai ke halaman Masjid.

Eh, ART nya nggak di suruh libur?

Nah dilema ini. Kan saya WFH ya, sementara budhe itu datang pagi, sore pulang. Sebenarnya karena saya di rumah, pekerjaan bisa saya tangani, sekaligus melatih anak-anak mengerjakan pekerjaan rumah tangga. Tapi saya nggak tega ngomongnya. Apalagi pas awal WFH dulu, sempat ngobrol-ngobrol dan dia bilang gini “Mbak sih enak, walau libur tetap dapat gaji. Kalau saya libur ya nanti nggak bayaran” Jadinya ya dia tetap masuk, tapi cuma setengah hari. Siang selesai setrika cucian hari itu, dia pulang.

Eh kok jadi curhat soal ART. Balik lagi ke bahasan awal ya

Karena nggak boleh ke Masjid, otomatis urusan mengaji juga di pindah ke rumah. Biasanya kalau bulan puasa, tiap sore ngaji di Masjid. Sekarang belum boleh. Jadi ngajinya di rumah, waktunya sesempatnya mamanya hehehe…

al qur'an raksasa
Baca Qur’an di rumah aja ya…

Nggak sih, waktunya menyesuaikan waktu tidur Toto, soalnya kalau pas Toto melek, dia suka gangguin.

Semoga aja pandemi Covid-19 ini segera berlalu ya.

Kalau kamu, tarawihnya di rumah atau di Masjid?

29 Comments

  1. Iya mba kita semua tahun ini menjalankan ibadah puasa dengan lebih prihatin, semua harus dilakukan dirumah.
    Semoga wabah corona segera berakhir ya agar kita semua bisa beraktivitas secara normal lagi

  2. Benar, suasana puasa tahun ini sangat berbeda dengan tahun2 sebelumnya. Sedih rasanya apalagi kalau menjelang sahur biasanya ada anak muda yang membangunkan sahur warganya

  3. Ah, aku salfok sama foto adeknya yang muncul paling atas. Hihi, gemesss lucu banget.
    Alhamdulillah yaa saya juga ini tahun kedua tarawih di rumah, karena ngga memungkinkan bawa anak ke masjid. Takut ganggu yang lain. Kangen masjid…

  4. Salah satu cara yang baik untuk mengingatkan si anak, selalu ada hikmah di setiap cobaan. Sepeti pada artikel ini, melakukan kegiatan positif seperti belajar mengaji meskipun ditengah social distancing

  5. Di masjid dekat rumah masih ngadain salat tarawih, Mbak? Di tempat saya sih enggak. Jadi salatnya di rumah aja. Memang kalau anak kecil pengennya salat ke masjid, ya, tapi perlu diedukasi buat stay at home aja.

  6. Totoooo , ciummmm 😊😊💗💗
    Masjid nya megah sekali mbak Nanik, disini warganya nurut, ngga ada tarawih di masjid
    Mungkin tergantung “yang punya daerah” ya mbak? 😊😊

  7. Iya mbak semoga wabah ini cepat berlalu dan kita bisa beraktifitas kembali seperti biasa. Kalau saya tarawihnya dirumah, soalnya punya anak kecil☺. Mau dibawa ke masjid masih terlalu kecil😊

  8. Tarawih di rumah, Mbak. Aku nggak mau zalim pada diri sendiri dan orang lain dengan memaksa tarawih di masjid (juga ngabuburit dsb) dalam masa pandemi korona sekarang 🙁 Gimana nggak zalim kalo ternyata aku carrier virus dan malah bikin orang-orang lain sakit?

  9. Meski Ramadan tahun ini beda banget ama Ramadan tahun lalu, insyaallah kita sebagai ibu penting sekali ya terus menyemangati anak2 utk tarawih n ngaji ya Mbak Nanik.

    • Anak2 saya tarawihnya sesuai kesepakatan ama ayahnya, Mbak Nanik.. sholatnya. Pukul 20.30 WIB, soalnya abis sholat Isya mau main2 dulu sebentar br sholat hehehe

  10. Covid19 membuat Ramadhan tahun ini menjadi berbeda sama sekali. Tidak hanya Ramadhan ya tapi semua aspek kehidupan. Semoga segera teratasi dan kita semua sehat

  11. Ini ramadahan pertama yang saya saksikan langsung. . . Nuansanya sendu gmana gitu.. ada keterbatasan untuk tidak berkumpul bersama keluarga besar, teman dan handai taulan… memang sich tidak akan mengurangi makna dan ibadahnya ya kak… selamat menunaikan ibadah puasa..tetap semangat dan tetap dirumah saja 🙏🙏

  12. Godaannya besar ya mba. Di tempat saya juga ada tarawih tapi sepertinya hanya malam pertama, karena tadi malam udah ga kedengaran. Mungkin udah ada colekan dari petugas. Nah, sekarang kalau malam giliran pencuri yang banyak berkeliaran. Ada yang kerampok rumah seisinya, ada yang motornya dibawa kabur pas ditinggal sholat. Astaghfirullah.

  13. Enak banget mbak masjidnya di depan rumah gtu, kalau pas gak musim Corona bisa cus jalan ngaji dan sholat di sana ya 😀
    Kaget jg krn Ramadan jd kyk gini pdhl planning jauh2 hari mau ajak anak sering2 ke masjid, hiks. Ya moga kita semua bis aikhlas menjalaninya.

  14. Alhamdulillah ya mbak, si kakak bisa nurut untuk tarawih di rumah saja..sy jg bingung knpa msh bnyk yg ngotot tarawih ke mesjid.. pdhal kalau semua masy.taat untuk mentaati himbauan tarawih dirmh pandemi ini kan cepat selesai ya..prihatin jadinya..susah emang ngatur manusia..

  15. Pandemi ini membuat suasana Ramadhan berbeda dari sebelumnya. Untung kakak mau mengerti ya..
    Kalau di wilayah saya anak2 kecilnya masih pada suka keluyuran. Bukan pas sholat aja Saya heran sama orang tuanya

  16. Karena adanya pandemi global membuat semuanya harus dilaksanakan dirumah demi keselamatan bersama, sholat tarawih dirumah saja, walaupun suasananya berbda klo tarawih dimasjid

  17. Anakku ini udah kayang, kalo bisa salto deh mba. Dia udah bosan banget. Akhirnya kemarin tetap jalan-jalan sambil jemuran keliling kompleks. Kami udah bosan banget, tapi Ramadhan ini kan katanya puncak Covid-19. Tetangga kami yg rumahnya persis di belakang rumah kami sudah jadi PDP dan lagi karantina 14 hari. Kami makin khawatir biarin anak main di luar rumah.

  18. aku BeHangat.Com juga terawih di rumah mbak, karena masjid di daerahku tidak boleh untuk sholat karena corona. hari pertama merasa puasa romadhon ini sangat aneh, tapi hari berikutnya sedikit terbiasa.

  19. Karena rumah saya deket banget dengan masjid, bahkan nempel, saya dan anak-anak bisa tarawih di dalam rumah tapi ikut jamaah dengan imam masjid.

    Pintu depan ruang tamu saya buka dan jamaah di masjid kelihatan jelas.

    Alhamdulillah masyarakat yang jamaah di masjid juga disiplin jaga jarak dan memakai masker.

    Mudah-mudahan pandemi ini segera berakhir. Aamiin.

Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan ini, ditunggu komentarnya. Please... jangan meninggalkan link hidup ya