Ramadhan Day 2 : Tarawih dan Mengaji di Rumah Aja




Di negara kita, bulan Ramadhan itu identik dengan sholat tarawih. Saya ingat betul jaman kecil dulu. Selesai buka puasa, langsung ke Masjid. Ada yang mengaji, ada yang bermain, sambil menunggu waktu sholat tarawih. Tak lupa membawa buku kegiatan bulan Ramadhan, sebagai catatan aktivitas selama bulan puasa. Aktivitas sholat lima waktu, sholat tarawih, mengaji, dengerin kultum.

Ramadhan kali ini, pemerintah telah mengeluarkan himbauan untuk berbuka di rumah aja, tarawih juga di rumah aja. Kami pun mematuhi anjuran ini. Dua malam ini tarawih bareng di rumah.

Godaannya besar!

Masjid depan rumah tetap menyelenggarakan sholat tarawih. Saat adzan isya, si kakak udah berdiri dibalik jendela kaca, melihat ke arah Masjid. Saya tahu, dia ingin seperti teman-temannya bisa tarawih di Masjid. Beberapa temannya ada yang menjemput ke rumah. Tapi tak saya bolehkan untuk berangkat.

Sholat tarawih di masjid
Masjid di depan rumah

Walau jauh-jauh hari sudah di sounding bahwa kali ini tarawih di rumah aja, tetep aja si kakak tergoda pengen ke Masjid. Jadi ya, di ajak ngobrol lagi pelan-pelan. Bahwa ini demi kebaikan bersama. Bahwa sebagai warga negara yang baik, harus patuh pada aturan pemerintah. Bahwa tak boleh ikut-ikutan, kalau nggak ngerti.

Alhamdulillah si kakak mau ngerti. Apalagi ada juga iklan layanan masyarakat dari upin dan ipin, berisi himbauan untuk tinggal di rumah saja. Terkadang anak-anak kan lebih menuruti apa yang di tonton dibanding perkataan orang tuanya.

Kata Budhe (ART saya), sebelum sholat tarawih dilaksanakan, ada pengumuman dari takmir agar jamaah mengatur shofnya supaya tidak terlalu rapat. Jamaah tarawih tetap banyak seperti tahun sebelumnya, demikian pula dengan jamaah subuh. Bahkan tadi jamaah subuh membludak sampai ke halaman Masjid.

Eh, ART nya nggak di suruh libur?

Nah dilema ini. Kan saya WFH ya, sementara budhe itu datang pagi, sore pulang. Sebenarnya karena saya di rumah, pekerjaan bisa saya tangani, sekaligus melatih anak-anak mengerjakan pekerjaan rumah tangga. Tapi saya nggak tega ngomongnya. Apalagi pas awal WFH dulu, sempat ngobrol-ngobrol dan dia bilang gini “Mbak sih enak, walau libur tetap dapat gaji. Kalau saya libur ya nanti nggak bayaran” Jadinya ya dia tetap masuk, tapi cuma setengah hari. Siang selesai setrika cucian hari itu, dia pulang.

Eh kok jadi curhat soal ART. Balik lagi ke bahasan awal ya

Karena nggak boleh ke Masjid, otomatis urusan mengaji juga di pindah ke rumah. Biasanya kalau bulan puasa, tiap sore ngaji di Masjid. Sekarang belum boleh. Jadi ngajinya di rumah, waktunya sesempatnya mamanya hehehe…

al qur'an raksasa
Baca Qur’an di rumah aja ya…

Nggak sih, waktunya menyesuaikan waktu tidur Toto, soalnya kalau pas Toto melek, dia suka gangguin.

Semoga aja pandemi Covid-19 ini segera berlalu ya.

Kalau kamu, tarawihnya di rumah atau di Masjid?

29 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *