Ramadhan Day 5 : Pasar Takjil Tetap Buka di Masa Pandemi Covid-19

Setiap Ramadhan ada pasar dadakan di dekat rumah, pasar takjil. Lokasinya sekitar 100 meter aja dari rumah, disepanjang pinggir jalan depan kantor desa. Penjualnya lumayan banyak, kolak, es buah, es dawet, aneka kue, aneka sayur dan lauk. Bahkan ada juga yang jualan baju. Pengunjung pun banyak, mulai habis ashar sampai menjelang maghrib banyak anak kecil lalu lalang di depan rumah. Berangkat bawa duit, pulang bawa tentengan jajan.

Di masa pandemi covid-19 ini, dimana kita diminta untuk di rumah saja, ternyata masih ada juga yang jualan di pasar takjil. Tadinya saya kira bakal tutup, nggak ada yang jualan. Tapi karena sore-sore saya lihat ada beberapa anak yang lewat bawa tentengan kresek kecil, saya pun jadi penasaran. Lalu kepala pun melongok ke luar pagar, dan terlihatlah deretan pedagang dikejauhan.

Penasarannya bertambah dong pengen tahu suasananya. Lagian udah selesai masak juga. Kan nggak ada salahnya tuh ngabuburit, jalan-jalan sebentar menikmati suasana sambil menunggu waktu berbuka puasa. Nggak akan beli kok, cuma lihat-lihat aja.

Eh, tapi kan nggak boleh keluar rumah kalau nggak ada urusan penting dan mendesak.

Ini penting, bisa buat konten di blog hahaha…. Dasar ya, emak-emak tuh jangan dilawan

Saya pun masuk rumah, ambil masker, handphone dan duit. Pamit sama anak-anak, lalu jalan ke area pasar takjil. Anak-anak sebenarnya pengen ikut, tapi tentu saja saya melarang. Anak-anak nggak boleh keluar rumah. Biarlah emaknya saja yang kena resiko, anak-anak harus tetap aman.

Jumlah penjualnya lebih sedikit dari tahun kemarin. Pembelinya lumayan banyak juga. Ada dua pedagang yang dikerumuni pembeli. Pedagang nasi, sayur dan lauk. Pembelinya ada yang pakai masker, tapi lebih banyak yang tidak.

Saya sih nggak nyalahin yang jualan. Mereka ini biasa jualan makanan di pagi hari, tapi selama bulan puasa, jualannya di sore hari. Walau pendapatan menurun selama bulan puasa, mereka tetap memilih untuk jualan. Kalau nggak jualan, mereka nggak ada pendapatan. Sementara pengeluaran terus ada setiap harinya.

Usai lihat-lihat dan ambil beberapa foto, saya pun pulang. Sebelum pulang, mampir beli kerupuk sama cilok

pasar takjil ramadhan
Mampir jajan cilok

Sampai rumah segera cuci tangan, terus lihat-lihat hasil jepretan kamera handphone. Ternyata kabur semua, jelek hasilnya. Yang jelas cuma foto cilok ini.

Haha… tapi ada bagusnya juga lah foto-fotonya kabur, biar nggak ngiler puasa kok lihatin foto makanan.

Kalau di sekitar rumahmu, ada pasar takjil juga kah ramadhan tahun ini?

25 Comments

  1. Wuaduuuh, kenapa yg disorot makanan favorit zaman sekolah dan ngampus dulu sih? Wkwkwk. Cilok idolaaaaa. Di sana masih zona hijau, kuning, atau merah mba? Semoga mba sekeluarga sehat selalu.

  2. Efek lapar sepertinya mba, kalau hasil foto kabur semua, hehehe.

    Semoga pedagang-pedagang tersebut diberikan rezeki berlimpah dalam kesulitan ini dan kesehatan. Memang perlu edukasi soal masker ini, setidaknya biar mereka berjualan tetap sehat. Sebab, paham sangat juga dengan buruh harian seperti mereka yang hanya mengandalkan pendapatan sehari-hari šŸ˜„

    Semoga mba dan keluarga diberikan kelancaran dalam berpuasa, rezeki, dan kesehatan, aamiin.

  3. Syukurlah pasar takjil masih boleh buka. Kalau gak kan kasihan sama pedagangnya, karena itu mungkin itu satu-satunya sumber penghasilan mereka.

  4. haha jiwa blogger keluar ya mbak melihat sesuatu yg bisa dijadikan kontent..klo ditmpt sy malah yg jualan takjil muter dari rmh ke rmh naik motor dan.pake masker…jd pembeli tinggal duduk manis memilih orang jualan yg wira wiri jualan takjil.. kasian jg sih ya mrka klo ga jualan ya ga makan..serba salah..

  5. jiwa blogger keluar ya kak lihat sesuatu bisa dibuat konten wkwk..klo ditempat sy yg jual takjil muter2 naek motor nawarin dari rmh ke rmh..jadi yg pnya rumah tinggal duduk manis hehe

  6. Aduh liat ciloknya jadi kangen cilok. Apa daya wabah ini jadi ga berani jajan k. Besok buat sendiri aja ya biar ga penasaran hihi. Semoga wabah segera berlalu ya mb, biar para pedagang ramai lagi berjualan.

  7. pentol nih gambarnya, hehehe. Kalau lagi tanggal tua makan pentol aja sudah kenyang banget rasanya., hehehe. Semoga walau pedagang tetap berjualan namun mereka tetap menjaga jarak sosial ya mbak.

  8. pentoooooool.. gak bisa liat gambar pentol ih, bawaannya langsung lapar, pas baca pas udah malam banget lagi. Disini yang jualan takjil juga banyak mbak. dan penjualnya gak pake masker apalagi sarung tangan

  9. Kalau pas ramadhan memang gan paling asik ya berburu takjil. Selain membeli makanan yang kita inginkan, bisa juga untuk menyegarkan mata dengan melihat gadis cantik yang manis-manis.

  10. Bener mbaa di sini juga pasar takjil tetep buka dan lumayan rameee. Mulai dari Kang cilok, sempol, sampai makanan berat ada semua.

  11. Pentol… Cilokkkkkkkk.. Aakkkkm aku suka aku sukaaaa

    Tapi tapi tapi.. Ga terlalu berani jajan aku di masa masa pandemi begini mbaaaakk

  12. Pasar takjil begini selalu diserbu ya mba. Di dekat rumah selalu diserbu kalo ada begini tapi selama pandemi gak ada yang jualan makanya menjadi sepi. Btw,yakin mba lihat-lihat saja?. Biasanya mudah tergoda tuh kalo lihat yang menarik,eehhehhe

  13. Saya selalubeli takjil di tetangga. pemesanan dilakukan lewat wa grup
    Teris sekitar jam 5 makanan bakal diantar ke rumah

  14. karena Korona juga, saya tidak pergi ke pasar beduk atau pasar takjil. Untuk sementara di rumah aja. Eh itu dapat berapa fotonya, Bu? Cuma satu ya yang bener. hehe

  15. Mereka dilema, gak jualan gak dapat duit, sementara kebutuhan hidup gak bisa disetop. Untunglah masih ada pembeli yang mau mengerubungi penjual di pasar takjilnya ya Mbak

    • enak tu makanan yang di gambrnya, jadi pengen beli. tapi memang sih ada beberapa yang masih buka dan ada yng tidak. tapi sukurlah.

      jika tutup semua jadi repot untuk cari bekal buat buka

      BeHangat.Com

  16. Ciloknya kok menggoda banget ya… Masih mending sih ada yang jualan, di tempat saya lebih sepi dari tahun kemarin. Ya gimana lagi kalo gak jualan, mereka gak akan dapat penghasilan…

  17. enak tu makanan yang di gambrnya, jadi pengen beli. tapi memang sih ada beberapa yang masih buka dan ada yng tidak. tapi sukurlah.

    jika tutup semua jadi repot untuk cari bekal buat buka

  18. Di Tempatku juga tak ada bedanya kak meskipun ditengah covid 19, para pedangan asongan tetap banyak yang berjualan. Ya maklum saja, kalau hanya diam dirumah dan mengandalkan bantuan dari Pemerintah juga tidak seberapa.

    Kalau rata-rata ekonomi masyarakat Indonesia tercukupi pasti nurut kok. Tidak nurut karena tuntutan aja.
    Berdoa yang terbaik aja buat para pedagang, semoga daganganya laris, dan diberikan perlindungan serta kesehatan.

Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan ini, ditunggu komentarnya. Please... jangan meninggalkan link hidup ya