Resep Sayur Timun dan Ikan Patin Kuah Kuning

Resep Sayur Timun dan Ikan Patin Kuah Kuning

Timun di sayur? Bukannya timun itu biasanya di buat lalapan, di cocol sambal tomat, sambal matah atau sambal ijo? Eh ada juga timun yang di buat jadi acar, buat teman makan mie pangsit.

Iya, kamu nggak salah baca judulnya. Kali ini saya pengen berbagi resep sayur timun dan ikan patin kuah kuning.

Pernikahan Beda Pulau, Menambah Pengetahuan Ragam Kuliner

Dahulu, saya juga makan timun cuma buat lalap aja, atau sudah dalam bentuk acar. Acar pun nggak pernah bikin sendiri. Makan acar karena beli mie pangsit.

Karena bersuamikan orang Sumatera, tepatnya Bengkulu, saya jadi kenal masakan yang dahulu tak pernah saya kenal sebelumnya. Kadang sepulang dari sawah, suami bawa tanaman yang selama ini saya kenal sebagai tanaman liar. Dia mengolah tanaman itu dan setelah matang mengajak saya untuk makan bersama. Saya awalnya bergidik aja, takut bakal merasakan sesuatu yang aneh di lidah saya. Pahit atau langu gitu. Kan selama ini saya kenalnya itu tanaman liar.

Kalau saya menggeleng, keluar deh dalil dari mulut suami “Kalau dibilangi suami itu nurut. Ayo makan!”. Baca kalimat ini apa ada yang langsung kebayang wajah Mas Al di sinetron Ikatan Cinta?

Mati kutu kan kalau kena kalimat itu. Jadilah saya ambil sedikit, masukkan ke mulut, mata merem siap terima kejutan. Ternyata kejutannya adalah rasanya enak! Nambah lagi deh jumlah suapannya.

Kalau di tulisan terdahulu saya sudah berbagi resep sayur bunga pepaya, kini saya akan berbagi resep sayur timun.

Iya, suami yang mengenalkan pada saya kalau timun itu juga enak buat di sayur. Bukan cuma buat lalap atau di acar saja.

Bumbu Sayur Timun dan Ikan Patin Kuah Kuning

Untuk memasak sayur timun dan ikan patin kuah kuning ini bumbu yang diperlukan adalah :

  • ketumbar satu sendok teh
  • bawang merah 5 butir
  • bawang putih 5 butir
  • kunyit 2 cm
  • jahe 2 cm
  • lengkuas 2 cm
  • kemiri 5 butir
  • cabe rawit 10 buah (bagi yang suka pedas makin banyak makin sip)
bumbu sayur timun kuah kuning
Bumbu sayur timun dan ikan patin kuah kuning

Semua bumbu itu dihaluskan. Boleh diuleg. Itung-itung olahraga menguatkan otot tangan. Kalau pengen cepet, di blender juga boleh.

Cara Memasak Sayur Timun dan Ikan Patin Kuah Kuning

Kalau bumbunya udah siap, bahannya pasti juga sudah siap dong. Bahan utamanya tentu saja timun dan ikan patin. Timunnya 1 aja, pilih yang besar dan sudah tua. Kupas timun, belah jadi dua lalu buang bijinya. Setelah itu potong kecil-kecil, seukuran dadu.

irisan timun
Irisan timun

Ikan patinnya setelah di bersihkan, di potong sesuai selera. Kalau saya, ikan yang ukuran sedang, sekitar 8 ons beratnya, dipotong jadi 6. Jangan lupa kepalanya di belah. Urusan memotong ikan, serahkan aja pada penjual ikannya. Jadi pas beli sekalian minta dipotongin. Sampai rumah tinggal nyuci dan siap masak.

Ikan patin segar
Ikan patin yang sudah dibersihkan dan dipotong, siap diolah

Cara memasaknya:

  1. Taruh wajan/panci diatas kompor, tuang sedikit minyak goreng.
  2. Hidupka kompor, tunggu wajan panas, lalu tuangkan bumbu yang telah dihaluskan. Tumis bumbu hingga aroma sedapnya keluar
  3. Tambahkan santan, kalau pakai santan dari perasan parutan kelapa. Berhubung saya pakai santan instan, jadi saya masukkan air dulu, abis itu baru masukkan santannya. Airnya kira-kira 700 ml, santannya 3 bungkus yang kemasan kecil. Kalau pengen lebih kental, tinggal tambahi santannya.
  4. Setelah mendidih, masukkan potongan ikan patin. Lalu masukkan irisan timun. Masukkan juga serai yang sudah di geprek. Tambahkan juga daun salam biar lebih sedap.
  5. Tambahkan garam, gula dan juga penyedap.
  6. Masak sampai matang dan bumbu meresap, cicipi untuk memastikan rasanya sudah pas sesuai selera.

Begitulah resep dan cara memasak sayur timun dan ikan kuah kuning. Gampang kan?

Hasil jadinya mana?

Mohon maaf, kelupaan nggak di foto. Pas ingat, sayurnya tinggal dikit

Kalau kamu, pernah masak sayur timun?

40 Comments

  1. Jenis timun nya besar besar ya mbak?
    Karena di Bandung cuma ada yang kecil, jadi kalo dikupas, hasilnya tipis tipis gitu
    Maklum orang Sunda kan senang lalaban, Di sini orang beli timun untuk lalab πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

  2. Mbak nanik, aku menunggu hasil jadi masakannya ni mbak nanik, ternyata gak ada ya. Aku selama ini belum pernah memasak timun, seringnya dipakai lalap aja,dulu sempat dikasih es timun juga, seger ternyata . resep dari mbak nanik ini bisa jadi resep yang bisa dicoba, thankiss mbak nanik

  3. Duh ngebayanginnya kayaknya enak nih… jadi inget pernah makan sejenis ini waktu bareng temen2 jalan jalan ke laut. Ada masakan dibumbuin seperti ini dengan ikan laut yang maknyus…

  4. Wah boleh dicoba nih. Secara apapun masakan ikan patin tuh pasti saya suka. Apalagi bagian leher kepala yang dagingnya lembut dan gurih. BTW, udah nyobain pindang patin blom Mbak? Khas daerah kelahiran saya itu.

  5. Yuhuuuu aku lebih suka ikan patin yang dikukus dengan menggunakan serai – bawang merah putih – belimbing wuluh – cabai rawit iris – jahe dan – salam laos

    itu anak anak bisa nambah berkali kali!

  6. Ikan patin ini kalau gak tau cara olahnya, rasanya jadi kurang sedap ya mbak. Liat resep ini kayaknya enak deh soalnya pakai santan gitu. Jadi lebih gurih.

  7. AKu belum pernah menggoreng sendiri ikan patin hahaha termasuk bebikinan mentimun. Taunya dibelah doang buat nemenin lauk πŸ˜€ Asik nih ada resepnya. Kalau sudah terbiasanya kayaknya gampang ya. Ditunggu penampakan hasil masakannya, trus krim ke rumahku hihihihi πŸ˜€

  8. Belum pernah … setahu saa jadi lalap saja atau jadi acar. Eh ternyata bisa jadi masakan sayur timun ikan patin kuah kuning ini ya.

    Btw …. nyarus ngikik deh di bagian ini
    β€œKalau dibilangi suami itu nurut. Ayo makan!”

    Terus dihubungkan dengan Aldebaran wkwkwkwk.

  9. β€œKalau dibilangi suami itu nurut. Ayo makan!”. Baca kalimat ini apa ada yang langsung kebayang wajah Mas Al di sinetron Ikatan Cinta?
    Hahaha…nebeng ketawa bayangin raut muka Mbak Nanik saya
    Mbak, karena suamiku pernah 5 tahun di Bengkulu jadi tahu sayur ini juga. Ikan patin dibikin pindang. Juga, dibumbu kuning. Atau timun plus wortel di acar kuning …
    Mantap memang ..Duh jadi pengin bikin juga jadinya

  10. Kalo di tempatku, sayur timunnya aja nggak pake ikan patin. Kuahnya santan putih gitu. Jadi pengen nyicip juga nih sayur timun dan ikan patin kuah kuning, pasti enak dan seger deh.

  11. Wah boleh-boleh nih aku sesekali masak begini. Aku suka kebingungan deh kalo masak ikan patin diapain. Nanti kalo beli patin, bisa nih dimasak begini.

  12. mbaaa…. mana poto hasil masaknya..glek penasaran nih..
    aku suka ikan patin tapi blom berani masak sendiri euy…
    aku baru tahu patin kuah kuning yg pakein timun gini, khas dari daerah mana kayak gini mba?

  13. Aduh aku tuh paling challenging kalo masak ikan-ikan apalagi ikan patin huhu. Aku bookmark resepnya mbaaa kayaknya enak dan segar. Aku adalah pecinta ikan so much hehe

  14. Jadi ingat, pertama kali makan ikan patin plus mentimun pada saat acara pernikahan sepupu. Rasanya enak dan seger.

    Setelah baca resep di atas, saya jadi pengen buat sendiru. Bahan dan bumbunya mudah dicari.

  15. Aku lumayan suka ikan patin karena dagingnya banyak. Wah, ini enak sepertinya. Bumbunya juga lumayan praktis, ada semua di dapur. Next, mau nyobain ah.. Makasih mbk resepnya

  16. Aku takut kalau suami sudah bersabda, hehhe…sama kaya kak Nanik.
    Tapi memang kita beda kesukaan. Suamiku paling suka makan gulai kepala ikan, sedangkan aku…huhu…membayangkan kepala ikan di krowek-krowek aja, rasanya malas.
    Heuhuee..

    Terus minta suapin.
    Hhehe…drama banget.

    Masak patin ini tricky yaa, kak.. Kalau gak bener mengolahnya, masih ada rasa-rasa anyir di lidah.

  17. aku suka nih ikan patin, dagingnya lembut.. jadi pas makan ga terlalu berasa duriii.. hehe. Makasi resepnya ya maaaak, nanti mau cobain juga aaah

  18. Baru mau nanya, foto hasil masakannya mana? Eh udah ada keterangannya di paragraf akhir, huehehe.
    Btw aku jadi kangen banget sama patiiiinnn, huhuuu. Jaman masih tinggal di Sulawesi (Palopo), sering masak ini. Semenjak pindah di Jawa jarang nemu euy!

Terima kasih sudah berkunjung dan membaca tulisan ini, ditunggu komentarnya. Please... jangan meninggalkan link hidup ya