PengalamanKu

Upin Ipin vs Si Entong

Kali ini pengen bikin ulasan dikit mengenai dua film kartun yang sering saya tonton bersama anak-anak, yaitu Upin Ipin dan Si Entong versi animasi.

Upin Ipin pertama saya kenal tahun 2007. Kenal dari dikasih filenya sama teman kuliah. Tanggapan pertama sih, keren banget animasi buatan negeri tetangga ini. Secara saat itu saya lagi pengen belajar buat model-model karakter animasi untuk tugas kuliah, lihat film itu jadi membayangkan andai saya dan teman-teman nanti bisa membuat karya yang seperti itu.

upindanipin

Tema-temanya juga sederhana, kehidupan sehari-hari. Upin Ipin anak yatim piatu, diasuh oleh neneknya. Bersama mereka, tinggal pula kak Ros, kakak dari Upin dan Ipin. Kenakalan atau kita sebuat saja keusilan anak-anak yang khas, yang sering membuat kak Ros jengkel. Di beberapa episode juga dapat diambil pelajaran tentang kerja sama Upin Ipin dan teman-teman sekolahnya.

Si Entong versi animasi, buatan negeri sendiri. Secara teknik animasi, menurut saya tak kalah dengan Upin Ipin. Keren deh karya anak-anak negeri kita ini, nggak kalah lah ama buatan negeri tetangga. Baik tetangga dekat maupun tetangga jauh. Dari segi tema, nah ini yang kurang pas menurut saya. Hampir ditiap episode, digambarkan adanya tokoh antagonis, si Memed, yang ingin selalu mengusili/mencelakai si Entong. Walau bagaimana pun caranya, tetap saja si Entong yang beruntung, bisa lolos dari aneka rekayasa dari si Memed.

si entong

Anak-anak saya pun bisa tahu perbedaan ini. Mereka sering bilang “Kok si Memed gitu sama si Entong?” Yang harus saya imbangi dengan pelan dan panjang lebar, bahwa sikap si Memed itu tidak baik dan tidak boleh ditiru.

Menurut saya, bakal lebih keren deh kalau tema-tema dalam si Entong mulai diubah, jangan mindsetnya kayak sinetron kita. Ada yang selalu dianiaya, ada yang selalu menganiaya.

 

29 Comments

Setiap jejak yang Anda tinggalkan akan sangat berarti bagi sang penulis

%d bloggers like this: