Parenting, PengalamanKu

Tiga Kegiatan yang dapat Saya Lakukan Setelah Memiliki Anak

Memiliki anak, menjadi ibu adalah hal yang luar biasa dalam hidup saya. Mengubah ritme hidup. Tak bisa lagi seenaknya berangkat tidur sewaktu-waktu saya mengantuk. Tak bisa lagi bebas keluar rumah sekehendak saya. Bangun lebih pagi dan tidur menjadi lebih larut.

Menjadi ibu membuat saya lebih berhati-hati dalam  ujaran dan perilaku, karena akan ditiru oleh anak-anak. Tak boleh lagi makan minum sambil berdiri. Tak boleh lagi lempar bungkus permen sembarangan. Tak boleh lagi malas mandi *ini yang masih susah dilakukan sampai sekarang, apalagi kalau hawa di kota Malang sedang dingin.

Namun, menjadi ibu juga membuat saya mampu melakukan kegiatan yang sebelumnya tak pernah bisa saya lakukan kala belum memiliki anak. kegiatan-kegiatan yang awalnya terasa aneh untuk dilakukan, bahkan membuat pening. Namun karena keadaan memaksa, akhirnya jadi terbiasa. Nah kegiatan apa sajakah itu?

Pertama, BAB sambil menggendong anak.

Awal-awal punya bayi, jika terasa mau kencing maupun BAB dan tidak ada orang lain di rumah, biasanya saya tahan. Saat suami pulang, atau ART sudah datang, atau si bayi sudah tidur lelap, barulah saya laksanakan hajat itu. Jika dirumah tak ada orang lain, maka si bayi saya taruh dan memastikan aman selama ditinggal ke kamar mandi. Sudah pasti tak bisa berlama-lama buang hajat karena si bayi sudah teriak dan menangis karena tak ada teman.

Terganggu karena tangisan bayi, membuat tak tenang berlama-lama BAB. Maka, dicobalah ke kamar mandi sambil menggendong si bayi. Kadang si bocah anteng, tenang digendongan. Kadang meronta-ronta pengen turun, tapi tetap berusaha saya dekap. Mungkin dia cium bau nggak enak kali ya hehehe…

 

Kedua, Tetap santai makan sementara anak BAB di sampingnya

Dulu, saat anak-anak masih bayi, mereka menggunakan diaper. Walau begitu, kan tetap ketahuan juga kalau mereka BAB. Bau yang tak sedap pasti menyebar, dan ini tanda untuk segera membersihkan. Awal-awal punya bayi, setiap selesai membersihkan jadi nggak nafsu buat makan. Bau tak sedapnya masih kebawa-bawa dan bikin perut mual.

Lama kelamaan biasa aja tuh. Bau tak sedap itu anggap aja setara ama bau minyak telon. Harum dan ngangenin. Bahkan kalau ditengah-tengah mengunyah makanan terus lihat si bayi mengejan mau BAB di diapernya, tetap bisa santai mengunyah makanan. Bersihinnya ntar aja setelah selesai makan.

Kok bisa? Iyalah, emaknya kan butuh energi buat gendong si bayi. Energi buat bergerak kesana kemari mengikuti kemauan si bayi. Kalau nggak makan, darimana dapat sumber energinya?

 

Ketiga, Memasak sambil gendong anak

Yang ketiga ini perjuangan banget. Bisa masak juga setelah menikah, itupun masakan sederhana aja, yang bumbu utamanya bawang merah, bawang putih, garam ama penyedap. Gimana pula masak sambil gendong anak. Awalnya ribet juga, apalagi kalau anak nggak mau anteng di gendongan. Lama-lama jadi terbiasa.

Kadang masih galau juga bawa bayi dekat-dekat kompor. Pikirannya udah negatif aja. Kalau gas meledak, tamat deh riwayat kami. Kalau sampai si bocah kecipratan minyak atau air panas, habis deh saya diceramahi suami.

****

Ada satu kegiatan lagi yang ingin dapat saya lakukan, namun sampai sekarang belum berani, yaitu mengendarai sepeda motor sambil menggendong anak. Suka heran kalau lihat emak-emak bisa lincah mengendarai sepeda motor, sementara ada bayi dalam gendongannya. Sampai sekarang saya belum berani melakukan hal itu. Alasan pertama, takut jatuh. Alasan kedua, nggak diijinkan oleh suami. Kalau terpaksa harus bepergian bawa bayi, maka saya pilih naik taksi saja. Aman dan nyaman. Emang sih jadi mahal diongkos. Tapi demi ketenangan dalam perjalanan (baca demi nggak diomelin suami) cara ini pun ditempuh juga.

Itulah tiga kegiatan yang baru bisa saya lakukan setelah memiliki anak. Kalau kamu, apa kegiatan yang hanya bisa kamu lakukan setelah memiliki anak? Tolong di share di kolom komentar ya, siapa tahu bisa jadi bahan pelajaran buat para calon ibu

18 thoughts on “Tiga Kegiatan yang dapat Saya Lakukan Setelah Memiliki Anak

  1. wusshh hehehe ibu yang hebat, tapi bahaya juga mbak bawa/gendong anak sambil naik motor. Kejadian juga sepupu saya yang kakinya kecelup air panas pas digendong ibunya waktu memasak. Hmm semoga Allah memudahkan hari-hari mbak Nanik ya

    1. Amiin…
      Iya karena itulah sampe sekarang nggak dapat ijin dari suami buat naik motor sambil gendong anak. Anak digigit nyamuk aja, dahi suami dah mengkerut

  2. Awalnya agak kaku mbk waktu aku bljr naek motor sambil gendong bocah2. Mgkin krn bocah ngerasa aku kaku bin tegang jd dia ikut gusrek trs. Tp lama2 stlh aku agak pd, si kecil jd anteng dan urusan bawak motor sambil gendong si kecil pun jd lancar jaya.
    Tp lebih baik jgn sih mbk. Klok nggak kepepey bin mendesak.

  3. yang nomor satu, belum pernah sama sekali, hahaha…

    iya, saya juga ga berani bawa anak sambil motoran. kecuali kalo udah gedean, umur TK gitu.

    tambah satu lagi, mbak, gendong anak sambil njemur baju. sesuatu banget deh. satu tangan megangin anak, satu tangan naruh jemuran.

  4. Klo BAB sambil ajak bayi blm pernah mba..
    Palingan aku naruh troli di depan pintu KM. Jadi pintu KM dibuka?

    Klo gendong bayi (9 bln) sambil motoran,pernah mb..tiap hari soalnya harus jmput kakaknya di SD. Jarak 4 km. Kadang pegelll bngt…tangan semutan. Tapi mo gimana..

    The power kepepetnya muncul

Setiap jejak yang Anda tinggalkan akan sangat berarti bagi sang penulis