kobe tepung bakwan kress

Bakwan Kobe Membawaku Bernostalgia ke Jaman Sekolah Dasar

Saat mudik ke kampung halaman, salah satu hal yang dicari para pemudik adalah makanan yang biasa mereka nikmati saat berada di kampung, makanan jaman mereka kecil. Menyantap makanan itu sambil mengenang masa lalu, lalu dengan semangat menceritakan pada anak dan bisa jadi pasangannya juga bila pasangan hidupnya berasal dari daerah berbeda.

Makanan dan Nostalgia Masa Kecil

Dalam perjalanan menuju madiun, di suatu ruas jalan, saya melewati jejeran warung kecil di pinggir jalan. Ada papan bertuliskan menu tiwul dan iwak wader di depan warung. Walaupun warungnya kecil dipinggir jalan, yang pastinya nggak ada tempat parkir khusus, tapi banyak mobil berjejer parkir di seberang jalan. Mobil-mobil bagus keluaran terbaru.

Kemana para penumpang mobil itu?

Mereka asyik duduk lesehan di warung, menikmati sepiring tiwul beserta sambel korek dan iwak wader goreng. Sambil berbincang tentang masa kecil. Yang sendirian, menyantap dalam diam. Bisa jadi, dia pun terkenang pada masa kecilnya.

padahal, tak jauh dari deretan warung-warung kecil itu, ada rumah makan besar yang menawarkan berbagai menu kekinian. Lahan parkir pastinya luas, toilet bersih juga tersedia. Kursi yang nyaman diduduki sambil menunggu pesanan tiba. Tapi kenapa mereka memilih makan di warung kecil itu.

Karena menunya beda.

Menu tiwul sambel korek dan wader goreng itu sudah lama sekali tak mereka nikmati. Mungkin bertahun yang lalu mereka terakhir menyantapnya. Menu yang dijaman mereka kecil, disantap karena terpaksa. Terpaksa, karena tak punya cukup uang untuk membeli beras.

Menyantap tiwul itu bisa membangkinkan lagi kenangan pada masa lalu, pada masa kecil. Pada masa kehidupan secara ekonomi tak sebaik sekarang. Yah, makanan memang bisa memunculkan nostalgia pada masa kecil.

Bakwan, Olahan Andalan dalam Pelajaran Ketrampilan

Saat saya masih di SD, ada satu pelajaran yang lumayan bikin ribet, menyenangkan dan kini sering jadi kenangan. Pelajaran ketrampilan. Ujiannya adalah praktik memasak. Biasanya waktunya bersamaan, kelas 4, 5 dan 6. Kayu bakar dan peralatan masak membawa dari rumah, masing-masing anak sudah dapat jatah membawa apa. Saya sering dapat jatah membawa wajan.

Satu kelompok terdiri dari 10 anak. Menu yang dimasak setiap tahun sama saja, yaitu bakwan.

Pelaksanaan praktik dilakukan di halaman belakang sekolah. Masing-masing kelompok sudah membuat tungku dari batu bata. Ada yang kebagian memotong wortel, daun bawang dan seledri untuk isian bakwan. Ada yang bikin bumbu dan adonan. Ada yang sibuk menyalakan kayu bakar dalam tungku. Ada yang dapat jatah kerjaan untuk menggoreng.

Bagian menggoreng ini yang paling tricky. Soalnya mesti pakai cetakan, supaya bakwannya bagus. Nggak ada cetakan khusus sih, jadi kami memanfaatkan irus (sendok sayur). Kasih minyak panas sedikit dan diratakan pada permukaannya, masukkan adonan ke dalam irus, lalu irus dibenamkan ke dalam minyak panas diatas wajan. Setelah beberapa saat, adonan yang telah digoreng ini mengering lalu terlepas dengan sendirinya dari irus. Ada yang susah lepas dan harus dicongkel menggunakan sendok. Ada yang mudah di congkel, ada pula yang susah. Yang susah ini akhirnya dilepaskan dengan paksa, sehingga bentuknya jadi “hancur”. Tak sedap dipandang mata. Bakwan yang bentuknya nggak bagus ini biasanya bakal jadi rebutan untuk dicicipi.

Untuk penilaian, tentu saja kami pilih yang bentuknya bagus. Di tata dalam piring lalau diantar ke ruang guru.

Ribet kan bikin bakwan itu. Ribet pas nyetaknya itu kalau nggak pas, jadi rusak deh bentuknya. Makanya saya nggak pernah mau masak bakwan. Males pas menggorengnya. Kalau makan sih saya suka.

Sampai suatu saat, setelah dewasa, saya merantau ke Jakarta. Ketemu penjual gorengan, salah satu yang dijual adalah bala-bala. Pas saya coba, kok rasanya kayak bakwan. Tapi bentuknya hancur gini. Eh tapi jualannya selalu laku.

Ternyata, walau bentuknya nggak bagus pun, namanya tetap bakwan. Rasanya juga enak. Jadinya setiap kali makan bala-bala, saya jadi mikir ngapain dulu saat kami praktik masak itu selalu malu kalau hasil cetakan bakwan kami nggak bagus?

Ini kan seumpama katak dalam tempurung. Nggak pernah lihat dunia luar sehingga pola pikirnya sempit.

Bakwan Kobe, Luarnya Renyah tapi Dalamnya Lembut

Karena sudah punya pandangan bahwa bakwan itu nggak harus tercetak bagus, saya pun siap aja kalau sewaktu-waktu harus terjun ke dapur dan bikin olahan bakwan. Selain nggak perlu repot bikin cetakan, nggak perlu repot juga ngulek bumbu serta koreksi rasa, karena kini ada yang praktis, tinggal pakai kobe tepung bakwan.

Gampang banget kok caranya bikin bakwan pakai kobe tepung bakwan ini. Pertama siapkan isian untuk bakwannya. Kalau saya suka isiannya pakai wortel, toge, daun seledri dan daun bawang. Cuci bersih lalu potong kecil-kecil.

kobe tepung bakwan kress

Langkah kedua adalah tuang kobe tepung bakwan ke dalam wadah, tuang air secukupnya lalu aduk-aduk hingga jadi adonan yang siap diolah. Jangan terlalu kental, namun juga jangan terlalu encer. Cukupan gitu lah.

Langkah ketiga adalah masukkan sayuran yang sudah dipotong-potong tadi ke dalam adonan. Aduk sampai rata.

Langkah ke lima, panaskan minyak dalam wajan penggorengan. Setelah cukup panas, masukkan adonan sesendok demi sesendok. Bolak-balik dan tunggu sampai matang. Bakwan yang renyah di luarnya, namun lembut di dalam pun siap disantap.

kobe tepung bakwan kress

Kobe itu dari Jepang ya? Ish, Kamu Salah!

Kamu mengira merk Kobe ini dari Jepang? Sama dong, saya pun dulu mengira demikian. Soalnya seingat saya, dulu dapat pelajaran Geografi, dan salah satu bahasannya adalah kota Kobe yang ada di Jepang. jadi saya kira produsen tepung kobe ini dari Jepang.

Ternyata saya salah, karena kobe ini di rintis di Indonesia, tepatnya di Semarang. Dan pemilihan merk dagang kobe nggak ada hubungannya dengan Jepang.

Kobe merupakan kependekan dari “kata orang banyak enak”, awalnya adalah industri rumahan yang memproduksi tepung bumbu di tahun 1979, dan merupakan pelopor pertama tepung bumbu di Indonesia. Jadi nggak salah kalau punya tagline Kobe, Ahlinya tepung bumbu!

Kini varian tepung kobe ini ada banyak. Kalau kamu ingin tahu variannya apa saja, bahkan juga berbagai resep menggunakan kobe tepung bumbu, cek saja di medsosnya, baik instagram, facebook, twitter maupun tiktok pakai nama akun sama, yaitu @dapurkobe. Atau bisa juga cek di websitenya dapur kobe

35 comments

  1. baru tahu ternyata Kobe itu kependekan dari kata orang banyak enak ya, kreatif deh, unik 😉
    seru ya Mbak kegiatan jaman SDnya, sampe masak pake kayu segala ya, saya dulu kayaknyaa gak ada pelajaran masak ini waktu SD 😀

  2. Belum pernah makan bakwan kobe, hehe. Kalo di Lampung bakwan ya biasa pada umumnya, dalemnya macem2 isinya, ada mie bihun, toge/kecambah, wortel, atau ati ampela. Tapi aku suka bakwan yang krispi, dan agak krenyes-krenyes gitu, dan cocok pake cabe makannya. Makasih kak, sudah kubaca artikelnya, nostalgia SD-nya suka banget. Sama dulu waktu SD soalnya pas masih bocah suka makan gorengan yang harganya masih 25/50 perak. Skarang bakwan per bijinya dah 1000 rupiah aja. Hehe.

  3. bakwan is always my favorite, bahkan saat jalanin FC yang ga boleh makan tepung2an dan bahan bergluten, aku tetep ajah cheating dan ga bisa menahan godaan bakwan apalagi klo pake kobe

  4. woaaah aku baru tahu bakwan bisa dibuat hanya dengan tepung bakwan, ga ribet at all ya mbak nanik.

    Selama ini kan aku taunya bakwan yang enak itu susah dan ribet bikinnya hihihii

  5. Makanan itu nikmatnya bertambah karena nostalgia. Mungkin resto kekinian banyak, tapi kalau ada warung yang menawarkan, yang mengingatkan pada masa kecil, saya juga pasti akan milih itu Mbak.

    Nah bakwan salah satu makanan favorite juga. Paling demen kalau banyak sayur di dalamnya. Tepung bakwan dari Kope ini emang top dah

  6. Wah bakwa favorit saya nih karena rasa nya krispy dan isinya pun sayur mayur ya . Btw saya juga gunakan Tepung Kobe lho mbak ketika mengolah bakwan kriuk ya hasilnya hehehe

  7. Mbak Nanik terkenang zaman SD, aku terkenang saat pernah bertetangga dengan orang Betawi yang hobi jualan Bakwan. Kenapa hobi? Karena dia hobi makan bakwan, dan kemudian hobi jualan. Bakwannya spesial banget, berapapun dia bikin, pasti habis. Dan, pakai sambal kacang gitu. Super enak pokoknya. Nah, benar tuh, kukira Kobe tuh dari Jepang jugak haha ternyata bukan yaaa. Jadi pingin makan bakwan deh jadinya baca ulasan ini sepagi ini :))

  8. hihi bisa aja ya, mbak produsennya bikin nama dari singkatan begitu. aku juga kalau bikin bakwan pakai tepung jadi soalnya kalau nyampur sendiri suka nggak pol enaknya. hihi

  9. Bakwan kalau orang Sunda bilang bala-bala. Gorengan favorit setelah combro kalau saya. Pernah juga sih cobain tepung Kobe ini. Emang lebih renyah, kriuk, dan rasanya lebih enak.

  10. Kobe memang tepung andalah. Walau biasanya aku kalau kepepet pengen gorengan dan lagi gak stok tepung Kobe, suka pake tepung terigu biasa yang dibumbuin, kaata suami, lebih suka gorengan dengan tepung Kobe.
    Rasanya pas dan anak-anak pun lahap ngemil.

  11. Aku ada nih tepung bakwan kobe, lupa trus mau nyobain bikin. Biasanya aku sukanya bakwan yang garing trus pakai sambel kacang enak banget.
    Wah waktu SD ada pelajaran keterampilan memasak juga ya. Aku gak inget kayanya sih ada tapi bawa dari rumah masing-masing.
    Praktis ya biin bakwan pakai tepung bakwan kobe, takarannya juga ga rumit

  12. iya mba zaman SD juga aku ada tuh masak2an di sekolah seru ya btw tepung kobe kukira juga dari Jepang taunya semarang dan uniknya singkatan dari kata orang banyak enak hahaha kreatif

  13. wah pengalaman mbak Nanik, kok mirip banget dengan pengalamanku waktu kecil. Dulu ada pelajaran masak berkelompok ya. jadi nostalgia deh jadinya. Btw bakwan memang cemilan paling digemari yaa, apalgi kalau bisa buat sendiri, pakai tepung Kobe hasilnya tambah enak yaa.

  14. Baru tahu kalau kobe singkatan dari ”kata orang banyak enak”, dikira nama brand doang. Btw, aku juga pakai tepung kombe untuk buat bakwan.

  15. Saya kalo makan bakwan yang enak dan kriyuk, itu bisa sampai habis 10. Wkwkwk. Suka banget sama bakwan, mau isiannya cuma kol dan wortel tok. Apalagi kalo pakai tepung bumbu Kobe ya. Cocol sama sambel kuah cabe. Aduuuh Sumatera banget dan enakkkk banget.

  16. Oalah ternyata akronim ya Kobe itu kirain tepung impor dari Jepang, rasanya memang endeus gorengan yang bikinnya pakai tepung bumbu Kobe

  17. Istri sering buat. Jd simpel karna ada kobe. Bahkan kadang cuma pake sayurnya toge aja, enak dmkn panas2. Bakwan selalu favorit hehe

  18. Wah, bakwan begini memang kesukaan keluarga nih. Camilan untuk sarapan atau di sore hari. Btw, penasaran deh kalo pake tepung Kobe. Nyobain ah, siapa tahu anak-anak jadi suka.

  19. Di daerahku namanya juga bakwan, dan ini goreng paling populer dibanding tempe goreng atau tahu goreng, habis lebih enak kali yaaa… Sejak ngurangin beli gorengan di luar, jadi biasa goreng bakwan sendiri di rumah. Biasanya bakwan sayur sih, kesukaan orang-orang di rumah… Kalau soal tepungnya, aku juga biasa pake tepung kobe sih, -sejak kenal kobe. soalnya gampang banget enggak usah bikin bumbunya, praktis…

  20. Bakwan ini di beberapa tempat ada yang menyebutnya heci. Btw, soal Bakwan Kobe, aku sering beli mba. Sekedar buat stok kalau kepepet pagi harus buru-buru dan tukang sayur yang subuh tidak lewat. Memanfaatkan apa aja yang ada di kulkas, jadilah bakwan Kobe yang renyah dan enak

  21. Enak nih. Aku juga suka bikin mbak. Bakwannya jadi kriuk kriuk renyah. Enaknya kita udah gak perlu bikin bumbu lagi ya. Tepung bakwannya udah ada bumbunya. Tinggal tambah irisan wortel sama daun seledri, cemplung cemplung deh. Mantap

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *