gonggong kuliner khas tanjung pinang

Gonggong, Kuliner Khas Tanjung Pinang, Nikmatnya Bikin Ketagihan

Gonggong, Kuliner Khas Tanjung Pinang, Nikmatnya Bikin Ketagihan. Gonggong? Membaca kata ini, dalam benak saya akan segera terbayang makhluk berkaki empat yang sering menjulurkan lidah, bersuara guk…guk… jika ada yang mengusik. Ya, sedari kecil, saya tahunya kalau gonggong itu identik dengan anjing. Anjing menggonggong, kafilah berlalu….

gonggong kuliner khas tanjung pinang

Tapi, gonggong yang mau saya ceritakan di sini, jauh sekali dari bayangan saya diatas. Gonggong yang satu ini rasanya nikmat banget, bikin ketagihan. Bahkan sepiring besar yang disajikan, bisa saya habiskan sendiri *abaikan rasa malu.

Gonggong, Kuliner Khas Tanjung Pinang

Gonggong merupakan biota endemik yang hidup di perairan laut kepulauan Riau dan menjadi kuliner khas setempat yang sangat diminati oleh wisatawan domestik maupun mancanegara karena kandungan gizi dan rasanya yang lezat.

Hewan ini sangat populer di Kepulauan Riau, bahkan dijadikan ikon kota Tanjung Pinang yang merupakan ibukota kepulauan Riau.

tugu gonggong
Tugu Gonggong, Sumber gambar Tribunnews

Ada 4 jenis gonggong yaitu gonggong ayam berukuran kecil dan berwarna hitam, gonggong cangkang tipis berwarna putih, gonggong bercangkang tebal warna putih, dan gonggong merah bercangkang tebal. Semua jenis gonggong itu bisa di makan.

gonggong kuliner khas tanjung pinang
Jenis gonggong, sumber gambar wikipedia

Nikmatnya Gonggong Bikin Ketagihan

Saya kenal makanan ini saat bertugas ke Tanjung Pinang, kepulauan Riau. Saat istirahat siang, para peserta pelatihan mengajak makan di luar. Jadilah kami ke rumah makan Mandong.

gonggong kuliner khas tanjung pinang

Menunya, macam-macam. Ada cumi, udang, ikan. Pokoknya melimpah olahan hasil laut. Berhubung tak ada masalah dengan kolesterol, hajar aja segala hasil laut itu di santap. *Abaikan niat diet.

Baca juga : Mie Lendir Khas Tanjung Pinang

Nah, diantara semua menu yang disajikan, ada satu yang asing bagi saya. Kayak siput bentuknya. Orang sana menyebutnya gonggong, sebenarnya itu adalah kerang. Kata mereka, belum sah ke tanjung pinang kalau belum menyantap gonggong.

Saya pun penasaran. Tapi bingung juga, gimana cara makannya?

Terus ada yang ngajari. Jadi pakai tusuk gigi. Tusuk aja sedikit bagian daging kerang yang ada menyembul ke permukaan, lalu tarik keluar. Maka dagingnya siap disantap. Lebih nikmat, kalau di cocol ke sambal kacang yang sudah disediakan sebagai pendamping makan gonggong.

Dagingnya kenyal tapi lembut. Gonggong ini hanya di rebus dengan sedikit garam, jadi kalau dimakan tanpa sambal, menurut saya rasanya agak tawar. Dengan dicocol sambal, rasanya jadi makin nikmat. Alhasil, menumpuklah kulit gonggong diatas piring saya.

gonggong kuliner khas tanjung pinang

Usai makan, menikmati pemandangan dari meja makan. Kantukpun mulai datang. Rumah makan madong ini letaknya di pinggir teluk. Jadi mata bisa lepas melihat ke perairan. Angin semilir, perut kenyang. Pas lah untuk bersantai. Tapi waktu istirahat siang sudah habis, jadi harus kembali ke meja kerja.

28 comments

  1. Mbaaaa, ini mah makanan favorit saya banget nget nget, duh kungilerrrrrr!
    Duh lupa, apalagi ya namanya dulu di Sulawesi.

    Saking senangnya saya ama jenis keong (lah nyebutnya keong, hahaha) ini, dulu setiap kali saya mudik, mama saya sampai rela cariin dan pesanin ke para nelayan buat simpanin kalau nemu keong ini.

    Saya suka banget dengan teksturnya yang kenyal enak gitu, padahal mama saya yang ga pinter masak, cuman bisa ngerebus pakai daun kecut gitu, lalu di makan pakai sambal mentahan, duuuhh kungilerrrr dan kukangen!

    Di Jawa saya belom pernah nemu keong gini, dan yes itu cangkangnya, waktu kecil teman-teman saya suka buatin main bola bekel gitu 😀

  2. keasyikan makan gonggong mungkin ini ya?
    Pakai tusuk gigi. Tusuk aja sedikit bagian daging kerang yang ada menyembul ke permukaan, lalu tarik keluar. Maka dagingnya siap disantap

    Seperti kerang di tempat makan seafood ya?

    hihihi bikin penasaran

  3. Cuma direbus pakai air dan garam aja … nggak amis, Mbak? Atau ternetralkan dengan sausnya?
    Btw, itu cangkangnya bagus ya. DI tangan orang yang kreatif, pasti jadi sesuatu yang bernilai ekonomis 🙂

  4. Baru tau aku bentuknya Gonggong seperti ini, mirip dengan siput ya. Wah ada iconnya juga ternyata di Tanjung Pinang. Kalau di sini mungkin mirip2 tutut ya makannya diisep gitu.

  5. kaok di sumbar ini namanya cipuik, sering digulai sama mama saya di medan.tapi warnanya hitam dan kecil. cara makannya di sedot gitu aja. Di depok ada juga, warna hitam. sering dijual di pasar malam beserta kuah bumbunya. anakku yg suka makan.. tapi aku lupa namanya.
    Tapi warnanya nggak kuning, hitam juga kayak yg di sumbar dan di medan.

  6. Wah, bikin penasaran deh dengan rasanya. Apa mirip keong sawah gitu? Atau kayak kerang laut? Hehe, kalo ke Tanjung Pinang kudu nyoba nih.

  7. Aih mbak perutku langsung krucuk-krucuk membayangkan nasi hangat dengan lauk gonggong gini, nikmat tiada Tara pasti ya… Gonggong sepiring Mana cukup *abaikan malu wkwkw

  8. Penasaran rasanya…sama kerang mirip ga mbak? Kalau bentuknya sih seperti siput ya. Di Jogja juga ada yg jual siput air tawar, dibikin sate..

  9. Aku suka keraaang..
    Bener, seperti komen kak Myr kalau di Bandung, kami makannya tutut. Enaakk~
    Bumbunya sampai ke dalam dan ketika diisap, buang bagian bokongnya biar gak pahit.

    **tapi aku sering makan semua bagiannya, hehehe..
    Enaakk~

  10. Waww gonggong, menarik sih ini menu-nya, secara pecinta seafood. Kalo di Bandung aku suka tutut, sebutan makanan dari keong kecil.

  11. Kupikir apa, agak kaget baca judulnya. Siput yang bentuknya ini bikin keinget upin ipin yang mau mancing ikan eh sungainya kering dan malah nyari si siput keong ini, terus dimakan sama datuk, ah enak kayaknya ya mba jadi pengen coba juga tapi ga tau di pasar ada yang jual gak ya

  12. Muantabbb.. gonggong ini termasuk hewan laut ya, sayangnya gak bisa makann huhu.. kemaren makan kerang yang modelan gini juga, langsung biduran. Jadi stop ngilernya hahaha

  13. wohooo. Baru tahu namanya gonggong kalau di Kepri. Seketika jadi ingat permainan massa kecil yang make kulit eh ruma gonggong ini, eh apa ya namanya, Main kuciang2an.. Hihi.. Aniwei belum pernah nyoba yang jenis gonggong ini. Kalau siput dan sejenisnya sih udah. Kebayangn deh sepertinya bakal enak karena saya emang punya kerang..

  14. Samaaa, aku pikir dulu ini ada kaitannya Ama anjing pas denger namanya hahahahah

    Aku cobain gonggong pas Abang ipar dr Batam. Krn gonggong ini juga terkenal di Batam. Dan walo awalnya aku geli geli gimana, lama2 doyaaaan hahahahah. Enak sih memang 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *